Wednesday, May 4, 2011

Mi Instant Warung VS Mi Instant Rumahan

Untuk postingan kali ini, saya pengin membicarakan mengenai sebuah hal yang buat saya pribadi masih merupakan hal yang agak-agak gaib. Bukan ke arah mistis sih sebenarnya, cuma sampai sekarang pun saya nggak tau kenapa bisa begitu.

Jadi begini.
Pertama saya kan terkenal malas. Kalau sudah malas, tapi perut berontak minta diisi panganan, biasanya saya bakal berhadapan dengan pilihan memasak mi instant. Selain cepat dan mudah dalam menyajikannya, rasanya pun tiada duanya. Kalau nggak ingat efek sampingnya yang kurang bagus untuk tubuh, mungkin saya akan mengkonsumsi makanan itu setiap hari sampai mual sendiri.

Mi instant ini, meski rasanya lezat, ternyata punya perbedaan yang cukup signifikan dalam soal rasa, terutama disebabkan oleh faktor-faktor siapa yang memasaknya.

Kerap kali saya membuat mi instant yang rasanya mendekati pas-pasan, atau pernah juga rasanya bikin mual dan membuat saya memutuskan untuk nggak melahap habis satu bungkusnya itu. Tapi, begitu saya pergi ke warung-warung emperan yang menjual mi instant dan secangkir kopi hitam panas, rasa dari mi instant itu serasa berubah menjadi seperti mi buatan restoran kelas hotel lima. Nggak tau kenapa. Padahal dimasaknya pun menggunakan air dan segala perabotan yang sama dengan apa yang saya punya di rumah. Kelengkapan isinya pun terkadang sama dengan yang saya buat sendiri di rumah, telor, cabe dan potongan sayuran hijau yang segar.

Tapi, rasanya beda!

Itulah kenapa saya masih lebih suka mengeluarkan uang lima ribu untuk menjajal mi instant buatan warung ketimbang mengeluarkan uang dua ribu rupiah untuk membeli mi instant yang masih mentah.

Tapi, memang lebih baik jangan keseringan menyantap makanan yang satu ini, sih.

17 comments:

riesta said...

hahahhaa,,,aku juga bingung tuh...
knapa rasa mi instan yg dijual di warung lebih enak...padahal bahannya sama aja....

umiabie said...

wah aneh ya, kok bisa beda rasanya. mungkin juga sih beda tangan beda juga rasanya.

ita said...

hahahaha, kirain cuma aku yang ngerasa seperti itu :D
cuman sekarang berhubung jauh dari warung2 yg jual mie, mau ndak mau ya masak sendiri. dan hasilnya ya gitu itu :D

vamos angie said...

Wah, kebalikan dari aku nih..
Aku paling ga mau makan mie instant buatan orang lain...
Aku cuma mau buatanku sendiri...
Kalo org lain yg masak, entah di warung/mama/sodara/pembantu, ga ada yg enak, ga pas di lidahku... heran juga sih kenapa kok kalo org lain yg buat, ga cocok ma lidahku, hehehe

ninda~ said...

iya mbak beda rasanya =..= entah kenapa deh

Ellious Grinsant said...

Indomie emang enak banget, apa lagi kalo Indomienya dua + potongan bawah putih + telor dua. Beeeeuuuuuh, lezat banget dah, hahahaha...

Cuma jangan sampai ke seringan juga sih, gak bagus...

Inge / CyberDreamer said...

hu um, selalu terasa lebih enak buatan warung emang, kenapa yak >,<

Yhantee said...

hihhihihihihi sama pernah aku liatin cara warung ngebuat mie instan mereka, pas aku prektekin dirumah kenapa rasanya beda ya.... :)

Mawan'z said...

setujuu banget gw clarrrrrr..
gw pun penggemar berat mie instant sejak kecill, dan mie instant faforit gw waktu SMA dulu.. mie goreng racikan babeh kantin :D

Gusti said...

haha.. idem..
apa gara2 kita ga usah cape2 bikinnya yak..
sama sprt klo kita nyomot cemilan temen, lbh enak ketimbang beli sendiri hahahaha...

NgeBook said...

Mungkin karena suasananya yang beda, kawan..
dirumah mungkin boring, diwarungkan biasanya lebih rame, ...

Tapi, saya kalau lagi lapar mah, mau makan mie diwarung, dirumah sama saja..he..he..
Perut kenyang...hatipun senangg...

O ya, salam kenal.. ^_

-Gek- said...

paling enak sih buatanku Clar.. makanya mampir ke Bali.. hihihihi (sombong amat *jitak)

D'putri Panduwinata Harahap said...

hahah,si tante clara...mungkin kalo kita yang bikin kan cuma sekedar buat menghilangkan rasa lapar,kalo di warung,harus yang terbaik buat pelanggan,makany beda rasany :)

btw,ini putri,lama engga ngobrol nih tan :)~kabur sebelum dijitak~

Sang Cerpenis bercerita said...

kalo saya sih lebih suka masak sendiri. karena kalo masak sendiri, airnya dipisah. bekas rebusan mie instant saya buang.lalu saya ganti dg air dari termos. Tujuannya biar lilin atau zat kimia apa aja deh yg ada di mie tsb gak ikut termakan. sementara kalo mie yg dimasak di warung2 belum tentu cara masaknya spt itu.

Elsa said...

mie instant memang luar biasa enak yaa
aku maka mie instant di rumah secara sembunyi sembunyi, takut ketauan keponakan. heehheee
soalnya Mendiang Ibunya wanti wanti si anak gak boleh dikasi mie instant

xamthone plus said...

mie instan memang enak sekli, pha lg tu mkanan kesukaan ku,
y ce terkdang ska aneh knp ya mi instan warung rsa'y ska lebih enak sekli di bandingkn dgn mie instan rumahan pdhal khnt sama" z. he...

cara pembelian ace maxs said...

mie instan itu memang enak dan sangat menggoda , tetapi banyak negatifnya juga