Monday, June 13, 2011

Pelajaran Baru

Oke. Katanya saya lulusan sastra Jepang. Tapi, serius untuk apa pun, bahasa Jepang saya masih jauh dari kata bisa. Ditambah lagi sejak masa kelulusan berlalu, tak satu kali pun saya bersinggungan dengan bahasa Negri Sakura tersebut. Saya merasa terlanjur basah tanpa guna yang berarti. Malah dengan semangat' 45, saya pribadi lebih cenderung banyak mendengarkan musik-musik Korean Pop. Meskipun hal itu tak membuat saya berubah menjadi orang yang mahir berbahasa Korea. Sama saja. Mau bahasa Korea atau bahasa Jepang. Bahkan bahasa Ibu sendiri masih compang-camping. Dan, tak jarang saya lupa mendeskripsikan sesuatu. Entah ini memang karena efek dari penyakit lupa saya, atau memang karena lalainya saya dalam menguasai bahasa.

Tapi, suatu ketika saya seperti tersadar oleh sesuatu. Waktu cuma jadi semacam barang yang saya letakkan di dalam laci tanpa saya manfaatkan dengan baik. Dan, ketika semua itu berlalu nyaris dua tahun, saya baru membukanya lagi. Lalu geleng-geleng kepala saja.

Apa yang sudah saya lakukan selama ini?

Bersenang-senang terlalu jauh dan tidak memikirkan apa manfaatnya? Terjebak dalam kamar penuh dengan lem yang membuat saya enggan beranjak? Astagaaaaa...

Saya pun memutuskan untuk bangkit. Meninggalkan kenyamanan dan berusaha menemukan kembali trigger yang memang bisa memacu saya untuk belajar. Saya mengais-ngais tong alasan kenapa saya bisa menyukai bahasa Jepang. Saya ingin mempertahankan itu. Setidaknya, kalau saya sudah basah kuyup, saya ingin ada makna yang berarti dari semua itu.

Berbekal alasan saja, saya pun memutuskan untuk kembali mempelajari bahasa Jepang. Tertatih-tatih, apalagi ingatan saya soal kanji sudah tak ada bekasnya satu pun. Serius, bahkan saya pernah lupa bentuk kanji yang paling mudah--kanji untuk kata 'saya'. Saya mulai lagi dari awal. Dari grammar yang juga saya lupa sama sekali.

Saya tau mungkin keputusan ini terlambat. Dan, apalah. Mungkin juga terkesan tidak penting atau apa pun. Tapi, hal ini setidaknya memberi pelajaran bagi saya. Bahwa harus selalu ada tindakan nyata dari sebuah keputusan. Walau kadang masih ada rasa malas yang membuat saya enggan belajar. Ditambah lagi urusan saya bukan saja sekedar belajar (lagi). Tapi, pada akhirnya saya memilih untuk mengambil langkah.

22 comments:

Dwi Wahyu Arif N said...

hidup Claraaa, pasti smw ad hikmahnya ^^

Bang Pendi said...

wah...sayang memang, bahasa Jepang yang sudah lama dipelajari seperti hilang tak berbekas. Ayo Non, semangat belajar lagi, biar Bang Pendi bisa belajar bahasa Jepang sama Non Clara...abis selama ini cuma bisa bilang sakukurata doang..hehe

Elsa said...

pergi ke jepang aja...
stay disana setahun gitu
hehehe

pasti langsung inget semua!
Hehheee

ya iyalah
soalnya terpaksa ya

Ina said...

Wah aku malah pengen banget bisa bahasa Jepang...he..he...ilmu tidak pernah sia-sia Clara

mas ichang said...

delay n inconsistency is the mother of failure.... kata kata siapa ya lupa?

awal mulanya malas tuh

IbuDini said...

Tidak ada kata terlambat bila kita inginmerubahnya..yakinlah dengan tekat dan keinginan kita pasti semua ada jalan dan akan baik2 saja.

Wuri SweetY said...

Jya Clara Chan ishouni benkyoshimasho!!!
Aku lebih parah lho dr kamu. Aku tinggal di Jepang tapi kanji, grammer semuanya dah kabur dari kepala. Yang aku pake cm kaiwa aj.

Aan Link said...

Owh lulusan sastra jepang tow? maaf baru tau ... :)

Aulawi Ahmad said...

ayooo semangat, kuasai bhs jepang ampe tuntas tas :)

Wuri SweetY said...

wuri_sweety18@yahoo.com

Wibisono said...

Semua ada solusinya sista ^^
sabar saja ...
nasib kita hampir sama , huhu :(
ditunggu sharing2nya ^^

Ra-kun lari-laRIAN said...

saya kagum sama semangat belajarnya. lama gak mampir ke blog Clara, rasanya udah beda ya. apa mungkin perasaan saya aja? heheheh...

ohya, jangan dibilang gak penting dong. mengupayakan sesuatu yang menurut kita baik atau benar, itu kan hal yang penting namanya ^^

Ellious Grinsant said...

iya bener mpok, kasian juga kan udah capek-capek 4 tahun kuliah bahasa jepang tapi percuma gitu aja, huhuhuh...

indrahuazu said...

helo clara,
setelah sekian lama, akhirnya aku mampir juga..hehe

how are you? btw, it's a nice share post...

obat alternatif infeksi saluran kemih said...

wah hebat sekli ya mbk lulusan jepang,
pzti bhsa jepang'y jg sangt pintar sekli.
tetap semngt ya mbk...

obat herbal asam urat said...

ulasan yg menarik sekli nih,,
q mlh pngent bisa bljr bhsa jepang nih mbak,
saya kgum sekli m mbak..

obat alternatif kanker prostat said...

tetap semangt ya mbak,
spa tw z lom terlmbat klw kita berusaha mngejar'y,,,

obat herbal penyakit diare said...

tetap semangt ya mbak
pasti semua ini ada hikmah'y,,,,

Dadan said...

Btw alasan kamu dulu apa sampe pengen belajar bahasa jepang. Mudah- mudahan ketemu klagi motifnya hingga kamu hebat lagi aksinya.

joko said...

nie gan

joko said...

tuktan link tp di side bar mau gak

Dadan said...

Mungkin karna emang sekarang lebih tren film korea kali!