Sunday, July 18, 2010

Silent Sigh

Malam minggu, malam yang pendek!
Malam dimana saya kecemplung lagi ke dunia lain yang tak pernah saya kira bahwa saya bisa kecebur di dalamnya. Tak ada kesengajaan, sungguh.

Hari Sabtu itu saya janjian dengan Berlian, sobat kental saya. Sekedar pengen ngobrol ngalur-ngidul saja mengingat masing-masing sudah punya kesibukkan pribadi. Saling berkeluh kesah dan bercerita soal kerjaan yang dijalankan. Juga saling..., curcol aka curhat colongan xD Semula pengen makan di Sushi Tei. Kebayang sudah salmon maki yang pengen saya pesan. Tapi, ternyata berakhir di Mcd Kemang.

Dan, semuanya bukan tanpa alasan.

Berlian suka sekali dengan musik-musik indie. Apa sih musik indie itu? Musik indie itu musik yang independent. Tidak terkait dengan sebuah label perusahaan rekaman yang ternama. Dan, melalui informasi dari mulut ke mulut, malam itu salah satu band kesukaannya bernama Sajamacut akan manggung. Saya tau band itu. Sudah cukup lama exist di dunia per-indie-an dan tetap bertahan seperti itu. Lagu-lagunya easy listening sekali. Mengingat semua kriteria itu, saya pun memutuskan untuk ikut menonton Sajamacut manggung di sebuah tempat di Kemang.

Dari informasi via twitter, Sajamacut manggung pukul delapan malam di acara Silent Sigh. Jadilah kami datang ke tempat itu pukul setengah delapan karena tak ingin terlewat satu pun lagu yang akan dinyanyikannya. Setelah membayar tiket masuk seharga Rp 15.000 kami pun mencari tempat duduk. Santai, mengobrol sambil menunggu giliran Sajamacut tampil. Tapi ternyata hingga pukul sepuluh pun, Sajamacut belum juga tampil. Ngantuk, sedikit. Pantat pegel, itu yang sulit dicegah. Pulang, jelas bukan pilihan yang terbaik karena kita sudah berada satu lokasi dengan band idola itu. Dan, akhirnya memilih bertahan dengan menunggu.

Untunglah, sekitar pukul setengah sebelas, akhirnya band yang paling kami tunggu mulai tampak sibuk check sound. Lima menit kemudian, mereka mulai menyapa para pengunjung dan akhirnya menyanyikan lagu pertama yang-entah-apa-judulnya. Tapi, enak. Saya suka. Meski satu lagu yang saya tunggu-tunggu berjudul Paintings Paintings tidak dinyanyikan, setidaknya ada satu lagu lain berjudul-entah-apa-juga yang saya suka dan mereka nyanyikan.

Bagi saya yang sangat jarang menyukai lagu dari musisi negri sendiri, pengalaman kecemplung di komunitas para indie ini merupakan pengalaman yang seru. Kalau biasanya saya bergaul dengan orang-orang yang mungkin akan berteriak "Sarangheyo Choi Kyu Hyun" malam ini justru sangat berbeda. Tak ada teriakan heboh. Semuanya seakan kyusuk mendengarkan sang vokalis melantunkan bait-bait lagunya dengan penuh penjiwaan. Dari sini pula, saya bisa melihat perbedaan masing-masing sebuah komunitas.

Ini pengalaman yang menyenangkan. Rasa lelah karena menunggu lama terbayarkan sudah oleh penampilan Sajamacut yang keren dan menghibur. Sayang formasinya sedang tidak komplit. Ada salah satu gitarisnya yang tak bisa datang karena sedang sakit. Tapi, tak apalah. Tak mengurangi antusias kita yang nonton, sih. Maka itu saya bisa bilang, malam minggu malam yang pendek karena rasanya begitu cepat berlalu. Tahu-tahu acara itu sudah selesai saja.

Dan, bagi yang ada di Jakarta dan penasaran dengan band satu ini, yukkk...dateng aja ke Teras Kota nanti tanggal 7 Agustus. Konon kabarnya mereka akan manggung lagi di sana. Atau silahkan saja follow twitter mereka di @Sajama_Cut.

Ini beberapa foto yang bisa saya ambil dari tempat acara.





45 comments:

agoez said...

Pertamaxx.......Aman Nih :)

andi and riesta said...

Yaaaa,,knpa tgl 7?ak ke tangerangnya tgl 23 mpe 25 doang...jdi penasaran...

Nuy said...

Kyaknya keren euy... tapi cuman ada di Jakarta dan sekitarnya sih.. =.=

ieyaz said...

wew..keren ya mbakk...
seru bgt ih kayana.... :D

septian angga said...

oh, sajamacut, keren tuh ;)

Aulawi Ahmad said...

musik indie memang py kekuatan tersendiri karena mereka tidak harus menuruti selera pasar dalam bermusik :) tq dah berbagi :)

Ina said...

kaang musik itu indah dan enak untuk di dengerin bukan tergantung top atau tidak bandnya

Naila said...

wah, menyenangkan ya..
sayang aku gak begitu tahu tentang band2 indi2, ^^,
cuma tahu yang di daerahku aj, hehehe

munir ardi said...

SUKA BANGET LIHAT band gitu jadi inget waktu ngeband dulu

Elsa said...

hhm... hebat tuh para musisi yang tetap bertahan di jalur indie...

Baby Dija said...

Dija sih...belom tau yang mana indie yang mana bukan indie

Zulfadhli's Family said...

Jadi inget jaman SMA di Bandung beberapa kali nonton bag2 indie. Hihihi, sekarang mah udah jadi emak2, so cukup nonton Indie Barends ajah deh di sweety mom TV on :-)

Freya said...

wah. ane jadi penasaran nih. pengetahuanku ttg indie bener-bener cetek. ane kira band indie rata-rata jelek.

windflowers said...

mmhhh..keren euy...^_^ have a great day..

rannyrainy said...

claraaaaaaaaaaaaaaaaaaa.....kangeeen deh,,,dah lama kesini T_T
eh eh twitter mu apa say??
kapan2 chat ya
enak banget bisa nonton live yah ;) band2 produk dalam negeri gag kalah ma luar kok

Isti said...

musik indie ya? bole juga..

atanotonogoro said...

aku suka banget nonton live music yeeay.

nuansa pena said...

lagu indie punya fans tersendiri!

Agung Aritanto said...

musisi indie juga harus didukung biar tetep eksis

saya ingin sekali memajukan musisi indie didaerah saya karena karya mereka tak kalah dengan musisi papan atas

WONG SIKAMPUH said...

Band indi skrg bnyk yg bagus bagus ya...Btw mksh tlah berkunjung...aku sdh follow blog mu...Kunjung blk + follow ya

ayumi said...

Salam kenal ^_^

fb said...

Musik Indie sudah banyak berkembang

albertus goentoer tjahjadi said...

iya nih mbak... baru denger nama band yang satu ini...

-Gek- said...

Berlian itu nama orang yah?
Keren banget.. :)
Nunggu lama gitu, udah ta tinggal kabur Clar.. ternyata kamu sabar banget ya?
*_* blink blink..
:p

catatan kecilku said...

Nama Band-nya unik bgt...
Maaf ya baru sempat mampir lagi.. Apa kabar ?

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, sampai setengah sebelas? apa gak ngantuk? hehhee..

Arya jafarudin said...

mantap tuh,,tpi gag liat sih ya...

Gamer_GPM said...
This comment has been removed by the author.
Gamer_GPM said...

yap...
di Indonesia banyak sekali band indie, sajamacut juga salah satunya.
Semoga di lain waktu bisa kesampaian makan sushinya yah...heehe
Tulisan anda bagus sekali, alurnya yang halus. Seperti membaca cerpen. Jadi terbayang kronologi dan pendeskripsiannya. Good!
Saya sendiri seh masih harus belajar..hehe

sudah saya follow...ditunggu kunjungannya

siroel said...

musik indie emang keren...

anyindia said...

bandband indie emang keren, ngga pasaran

TRIMATRA said...

semangat teruss dengan indie labels!!!

nb: mengundang kolaborasi....

Fitri Mei Hardianti said...

nice,...nice... :)

Aulawi Ahmad said...

hayu update :)

the others... said...

Halo... halo..., lama nih aku menghilang.
Baru muncul lagi sekarang. Ayo dunk update lagi.. :D

Roy Ekanala said...

xixixixi.......^_^ kirain band nya "kangen band" hahaha..... salam kenal....

Laksamana Embun said...

Saya kurang suka sama music... Jadi saya kesini buat menyapa mbak clara aja, apa kbar mbak clara?

Fanda said...

Asyik juga ya kedengerannya. Sayang ya kok molornya lama banget (akal2an si cafe supaya beli minuman terus??), hehehe...

albertus goentoer tjahjadi said...

pagi mbak Clara... apa kabar hari ini? moga semuanya baik-baik ya... met weekend...

Itikholic said...

Asyik mbak, malem minggu punya acara
aku malahan bengong nonton sinden gossip..nasib..nasib..

Yolizz said...

sajamacut?? waahh... aku ga tau :D tapi kayaknya kereeenn deh yaahh... malem mingguannya asiikk dong ^^

Gusti said...

wah sprtnya seru yah, sayang ga pernah nonton live music nich...
*wong ndeso

Allien 99 said...

keren dahh.. jangan lupa pulangnya jangan kepagian. cucian seabrek..hehe. salam kenal yaw :)

mocca_chi said...

yg pribumi lebih enak clar, mantepppppp

cara menjadi agen xamthone said...

wah kayanya mantap tuh sob hehehe