Tuesday, November 16, 2010

Telepon di Malam Hari

Anak-anak kantor saya itu emang gila semua!
Kalau sehari saja tidak berceloteh atau tertawa ngakak sampai puas, rasanya bukan kantor saya. Terutama anak-anak di lorong ruangan edit. Ah~ saya bisa dianggap pasien rumah sakit jiwa kalau seharian benar-benar dikurung bersama mereka. Habis juga oksigen karena terlalu banyak tertawa, bahkan efeknya mungkin bisa membuat perut saya keram.

Kantor saya memang menyenangkan.
Kalau datang pagi sekitar pukul delapan, pasti akan terasa seperti datang ke kuburan. Tapi, tunggulah begitu matahari sudah berada di ubun-ubun, terutama lorong edit, pasti ramainya melebihi pasar. Kadang ada yang teriak-teriak, padahal telepon yang siap menghubungkan satu sama lain, tersedia di setiap bilik. Atau mungkin ada juga yang iseng, selalu memasang lagu yang lagi in dengan volume kencang hingga seperti di Ramayana.

Rasanya kantor itu jarang redup kehidupannya.
Begitu juga ketika hari sudah menyapa malam. Kegiatan seolah tak berhenti sampai di situ. Sampai kadang rasa lelah atau sakit yang membuat pembatas bagi mereka untuk beraktifitas lebih lama lagi (atau lebih gila). Kalau kerjaan sudah beres, mereka bahkan tak langsung pulang. Ada yang main sepak bola atau karaoke. Iya, karaoke! Di kantor! Ruangan khusus untuk merekam VO (yang biasanya bernarasi di sebuah program tayang), bisa disulap jadi tempat untuk karaoke. Menyenangkan sekali.

Dan, waktu itu tengah malam.
Kebetulan saya yang memang tak begitu suka ngumpul di tengah keramaian, memilih sibuk di ruangan sendiri. Kebetulan juga, memang masih ada kerjaan yang sedang saya preview. Lalu, tiba-tiba telepon di ruangan berdering nyaring. Membuat saya harus menghentikan sejenak kerjaan. Saya pun bergerak enggan mengangkat gagang telepon.

Kemudian terdengar suara.

"Halo, Clara?" Nadanya tegas dan agak terkesan galak. Saya stay cool saja.
"Iya, kenapa?"
"Ini, saya D. Itu program saya yang X, kenapa nggak tayang? Ada masalah apa sama program saya? Katanya si V kamu nggak meloloskan program saya untuk tayang?!"

Waduh. Saya langsung bingung. Seingat saya, ketika mem-preview program tersebut, semua sudah beres. Segala macam revisi sudah dikerjakan dengan benar. Dan, saya sudah meloloskan program itu untuk tayang, kok.

"Hah? Nggak, kok. Udah aku tanda tangan. Udah dicemplungin juga ke server bawah."
"Tapi, katanya nggak tayang. Ini gimana? Coba sini kamu. Saya ada di edit 2."

Waduh, waduh. Jantung saya langsung diterjang tsunami. Kenapa lagi ini?

Setelah menutup telepon, saya pun langsung keluar ruangan menyambangi si penelpon tadi. Saya melirik ruangan edit sebelah. Ada sekumpulan teman-teman sedang sibuk mengedit sebuah program. Serius banget. Lalu, saya melangkah terus. Saya pikir, mungkin beliau ada di meja paling depan. Tapi, sampai di ujung lorong dan melongok ke puluhan kubikel di ruang depan, tak ada satu pun tanda-tanda keberadaan si penelpon.

Dengan kebingungan saya pun berusaha acuh, kembali ke ruangan.
Tapi, begitu saya melewati ruang edit yang tadi, teman-teman saya keluar dari sana dan tertawa terbahak-bahak. Asli, puas banget.

"Clara, lo percaya banget, sih!!"

Begitu komentarnya.

"Ooo, jadi lo pada yang ngerjain gue?" saya pun bertanya begitu dengan muka bodoh.

Mereka mengangguk sambil masih tertawa heboh.
Jadi mereka yang mengerjai saya!!
Yak ampunnnnn~ saya udah dag dig duer, tapi rupanya mereka pura-pura serius untuk menutupi kejahatan yang sudah mereka lakukan pada saya.

Langsung saja saya ikut tertawa. Gemas. Dan, merasa tolol sekali.
Katanya muka saya udah tegang duluan.

Awas ya kalian, nanti xDD

18 comments:

Celotehan said...

seru tuh mba klo suasana kantor kaya gitu, capenya jadi ngga berasa :),

Seiri Hanako said...

kalo daku biasanya nggak trima telpon tengah malam, Ra
tapi kalo dikerjain teman dah sering..

aaSlamDunk said...

sering banget ngeerjain malem
tp kalo dikerjain gak bakal mempan
hapeku aku silent hehe

tukangfoto said...

ganti kerjain aja tuh...
nanti ketawa ketawa sendiri hehe

inge / cyber dreamer said...

seneng yah mba' kalo ditempat kerja bisa seru begitu ^^

MyStoryBox said...

wah kok bisa seruh banget gitu ya kerjanya... bisa betah dung kerja walu ampe lembur juga... hehehehe salam kenal Clara

windflowers said...

wah..asik tuh kantormu cla..rame dan penuh warna..hehehe...
tp kl pas giliran diisengin jd deg2an jg ya...hihi

alfi said...

seru mbak tempat kerjanya ada kehidupan dan tidak hening..

Nashrullah said...

emang kerjanya dimana mbak???? emang sering lembur ya???

eh..afwan, asal nylonong,, salam kenal blogger anyar nih,

Aulawi Ahmad said...

untung yg nelpon org beneran coba.....hiiiiii (kabur)

ica puspita said...

wah, saya keburu parno duluan ngebacanya. kirain yang menelepon tak berwujud... hiiiii

salam,
ica puspita

catatan kecilku said...

hahaha... sukses ya teman2 kantornya ngerjain malam2.. :p

the others said...

Seru juga teman2 di kantornya mbak...

Anonymous said...

ketololan bisa dateng dari buku,
kebodohan bisa dateng dari ...telpon.

amadea novie said...

hehehehehehehe... lumayan neng. hiburan tenagh malam hihihih..

(dari salah satu pelaku kejahilan tengah malam)

Zulfadhli's Family said...

Niat banget yah ngerjain orang tengah malam :-)

yadi said...

seru tuh mba klo suasana kantor kaya gitu

odoy said...

hahaha... sukses ya teman2 kantornya ngerjain malam2