Thursday, October 29, 2009

Jadi Nenek Saat Makan Ramen

by : Clara 

Aduhhh, saya seneng hari ini, finally punya cucu juga. Banyak loh, ada 8 tapi mati 4, hehehehe. Semua udah dikubur dan alhasil nambah daftar jenazah yang tertimbun di halaman rumah saya. Tapi ini bukan kisah thriller, kok, saya juga bukan pembunuh, jenazahnya pun jenazah almarhumah dogy-dogy saya yang kalau angka kematiannya dibuat data statistik sejak saya masih kecil, err ... ada 8 juga, lah hahahahaha ...

Tapi nggak apa, mati satu tumbuh seribu, toh setelah kepergian anak saya yang namanya Icul anjing saya yang bernama Dorami yang cantik dan lemah lembut itu pun melahirkan!

Iya, alias mbrojol ... 

Menurut penuturan papa saya yang sengaja cuti demi melihat buyutnya lahir *alasan sebenarnya mau benerin atap yang bocor, sih* Dorami sudah berhasil mbrojol sebanyak 8 kali, tapi sayang yang 4 nya mati. Ada beberapa faktor yang membuat Dorami gagal menyelamatkan nyawa anaknya tercinta itu.

Pertama kebodohannya. Iya, beneran. Bayangin aja, masa ada sih orang mbrojol tapi jalan mondar mandir ke sana ke mari. Udah gitu, disediain tempat yang pewe banget *kandang kecil dikasih alas yang berasal dari kantong pakaian bekas baju adik saya* tapi Dorami milih ngorek-ngorek tanah yang lembab untuk jadi tempat melahirkan si baby nya. Aneh banget. Alhasil karena kebodohan Ibunya, anaknya pun lahir dengan kondisi mengenaskan yaitu kotor layaknya tikus got. 

Yang kedua. Karena Dorami terlambat membuka lapisan yang mengurung si baby. Apa sih namanya, ya? Ari-ari, kah? Pokoknya kulit tipis di luar yang memang seharusnya dia kupas sendiri demi menyelamatkan anaknya yang sudah terlanjur lahir ke dunia. 

Yang terakhir. Entah kenapa, ada yang begitu lahir sudah tanpa nyawa. Yang ini sih nggak bisa nyalahin si Dorami. Kasihan dia sudah kena maki-maki kata bodoh, soalnya pake acara bikin kotor semuanya *ya, rumah, badan Dorami sendiri dan juga anaknya yang masih imut-imut*

Lalu dimana keberadaan saya waktu itu? 

Kenapa saya nggak membantu kelahiran cucu-cucu saya sendiri?

Jawabannya, karena saya sedang sibuk makan siang dengan teman saya *nyengir kuda*

Jadi, sebenarnya ini sudah janji dari kemaren-kemaren, tapi karena beberapa hal, terundur hingga akhirnya baru hari ini terlaksana. Kami janjian makan Ramen sanpachi alias Ramen 38 yang terletak di daerah blok m tepatnya di swalayan kamome.  

Yah, saya pikir, toh saya nggak makan waktu lama untuk makan siang itu, jadinya saya pun nekat pergi. Apalagi saya juga sudah ngidam banget sama si ramen ini. Nggak peduli lagi dengan sariawan yang makin membesar dan bikin bibir saya dower, yang jelas satu mangkuk jigoku ramen habis saya ludes. Jigoku ramen apa sih? Jigoku itu artinya neraka. Ramen ya, nama mie nya. Jadi maksudnya ramen neraka yang berarti juga ramen itu pedes sekali karena menggunakan cabai khusus yang diimport dari neraka. Hahaha, becanda ding. Mana ada cabai dari neraka. Yang jelas sih, ya, pedesnya nggak karu-karuan. Kalau nggak kuat, ya bisa nangis-nangis di tempat. Untung jigoku ramen punya tingkatan pedes sendiri. Kalau pedesnya masih tingkat satu ya, masih nggak pedes, dong? Hehehe. Saya pribadi pesen yang no 9. Tadinya mau 10, ah, tapi nasib sariawan saya gimana? kan perih banget kalau kena cabai. Jadi ya, saya pilih satu nomor di bawah. Hihihi, padahal sih nggak ngepek banyak.



Tapi sumpah, enak banget dan ngangenin. Kayak rindu sama pacar, deh, kalau udah makan ramen itu sekali aja. Pengen terus, terus dan terus.  Jangan dilihat mangkuknya yang berukuran raksasa, ya, soalnya mie nya dikitttt banget. Buktinya, saya yang makan ramen itu jam 12 sekarang jam 5 saat saya nulis blog ini, saya sudah kelaparan lagi. Kesalahan bukan di perut saya, tapi betul, si ramen itu terlalu sedikit *mupeng sama ramen yang mangkoknya lebih besar*. 






Nah, kalau sudah selesai nih makan si ramen ini, kita bakal langsung disuguhin yang namanya jelly. Buat dessert. Enak, kan? Udah gitu, untuk minuman nggak usah pusing berapa biayanya. Apalagi sampe siap-siap bawa botol aqua dari rumah. Rugi nanti. Soalnya di ramen sanpachi ini minuman diberikan gratis hingga puas. Beruntung kalau punya perut gentong, nggak rugi, ambil aja minum yang banyak dari tempat ini ^_^v 




Nah, balik dari makan siang, saya kembali ke Dorami. 

Pas saya pulang, saya lihat Dorami lagi mendekam di bawah pohon. Bukan untuk neduh. Seperti yang saya bilang, dia itu lagi mbrojol. Anak ke 6 dan 7 kalau nggak salah. Yang ke 8 soalnya mati, ups, maksudnya meninggal. Hehehe. 

Sekarang, saat saya nulis blog ini, saya udah bisa ninggalin Dorami yang lagi asik tidur sama anak-anak barunya yang lagi berebut minta asupan ASI. Sesekali Dorami masih njilatin anaknya, tapi tadi pas saya tinggal dia tidur. Jarang-jarang dia bisa tidur kalau ada saya yang lihatin dia terus. Dan oh ya, saya mungkin mau belajar cara ngurusin badan dengan cepat setelah melahirkan. Masih lama sih, masih jauh, tapi belajar dari sekarang, kan nggak apa, toh. Soalnya si Dorami yang tadinya gendut walafiat, sekarang langsung langsing singset, loh. Ajaib, ya. Saya juga nanti mau begitu ... >.< 

Dorami juga nggak sensi sama saya. Katanya, anjing habis melahirkan, biasanya gampang marah kalau anaknya dideketin sama orang, tapi saya nggak dimarahin sama dia. Dia keliatan santai aja pas saya ikut pegang-pegang anaknya. Tapi, kasihan sekali nasib Ciko, si Ayahnya. Begitu saya ajak si Ciko menjenguk anaknya *Ciko dirantai sementara demi keamanan Dorami yang melangsungkan persalinan pribadinya* tiba-tiba Dorami malah marah-marah. 

Saya pikir terjemahan adalah:

Dorami : Dasar kamu ayah nggak berguna, saya lagi sakit-sakit mbrojol kamu malah anteng-anteng di depan pagar, menikmati angin sejuk! Saya sebel!

Lalu si Ciko milih pergi dengan ekspresi yang sedih. Poor Ciko. 

Oh, iya. Ini foto yang bisa saya upload mengenai keluarga baru saya, belum begitu banyak soalnya anaknya masih keliatan agak-agak dekil ala tikus got. Jadi saya malu upload. 

Yang ini foto Dorami dengan wajah berseri yang terlihat cantik setelah melahirkan.


Yang ini foto Dorami yang sedang mendapat serbuan dari anak-anak barunya yang beradu kepala berebut minta asupan ASI atau ASD *air susu Dorami*?


--edit edit--

Selamat menempuh hidup baru buat Dorami tersayang ...














10 comments:

Henny Y.Caprestya said...

aih..doraminya lucu.
tapi sebenernya aku lebih tertarik dengan mie ramen itu, bikin ngiler aja nih :D

biasanya kalo guk-guk emang ga sensi sehabis melahirkan, kucing tuh yang parah. trus emang harus dijauhin dari pejantan, soalnya bayinya suka dimakan

serius!!!

becce_lawo said...

selamat buat dorami..btw kapan di akikah nih cucunya???he,he,he

RIU said...

Nice blog!

Bole tukeran link??

Ellious Grinsant said...

hihihi anak-anak anjingnya lucu... walaupun gak keliatan mukanya, ya sekiranya begitulah... wuakakak...

Munir Ardi said...

saya follow balik clara dan link anda saya pasang di sidebar btw lucu-lucu yah anjingnya

rizky said...

ramen nya tu sedak keknya.. maw :D

Sang Cerpenis bercerita said...

aku juga suka ramen. tapi yg bening.

mocca_chi said...

anaknya tengah2 neraka surga mbrojol, enyaknya enak enakan makan. dasar. wkwkwk

ratna wulandari said...

wa..selamat ya doramii..semoga menajdi keluarga sakinah..hehe..

btw..mie ramennya bikin pingiiiiinn ajah....

Anonymous said...

itu anjingnya jenis apa ya?