Monday, June 21, 2010

Aku Cinta Rupiah

Gara-gara tadi siang, lagi naik bus dan duduk di belakang Pak Kenek yang lagi menghitung lembaran uang kertas yang sudah dia kumpulkan, maka otak saya pun berpikir, "kenapa, ya, duit udah jelek, buluk, kumel dan kotor masih aja digunakan?"

Saya ingat, sewaktu kuliah ada seorang teman yang memamerkan lembaran uang dolar Singapura. Lembaran uang kertas bernilai errr... kalau tak salah 10 dolar itu terlihat begitu mulus. Bukan karena teman saya yang telaten menyimpannya hingga rasanya tak ada satu pun lipatan, tapi dikarenakan bahan uang kertasnya itu sendiri yang SULIT untuk dilipat. Kertas dari uang tersebut seperti berlapis plastik sehingga jika berniat merobeknya dengan tangan akan kesulitan.

Lantas pikiran saya kembali pada uang kertas Rupiah di tangan si Pak Kenek. "Coba Rupiah juga dibuat sedemikian rupa, sehingga nggak ada uang yang lecek," pikir saya saat itu.

Memang sih katanya kalau uang sudah sangatttt lusuh, bisa ditukar dengan yang baru jika pergi ke Bank. Tapi, siapa sih yang mau rajin-rajin pergi ke Bank hanya untuk menukarkan selembar ribuan yang buruk rupa? Pasti kan males rasanya.

Saya pribadi juga nggak begitu senang menyimpan uang yang sudah buluk. Makanya uang yang buluk yang saya terima dari tukang-tukang bus atau semacamnya, biasanya saya akan gunakan untuk membayar tukang parkir.

Bukan saja buluk yang menjadi masalah. Terkadang uang kertas bisa dijadikan memo untuk mencatat nomor telpon atau alamat seseorang. ihhh, suka males deh dapet uang yang udah ada tulisannya begitu. Bagi saya, hal ini sangat disayangkan. Padahal uang merupakan alat tukar yang penting. Seharusnya jangan diperlakukan semena-mena.

23 comments:

elok langita said...

Pertama

elok langita said...

yeaaah.. saya pertama.. :D

elok langita said...

Mba, kok engga pernah bw ke elok?

albertus goentoer tjahjadi said...

wah... bener juga mbak... setujuuuu... maaf nih kalo baru berkunjung lagi...

senja said...

benar,...sebel jg kadang kalo uang rupiah yg kita terima buluk dan kumel.

coba kalo lembarannya rapi,bersih dan gak kumel kan cantik di simpan di dompetnya hehehe....

agoez said...

Judul Tulisanmu mengingatkanku ketika Krisis Keuangan yang menimpa Indonesia Tahun 1998. Pada Awal Tahun 2008, orang berburu Dolar. Kala itu Per US$ = 3000an Rupiah. Spekulasi "pemburu" Dolar, di perempatan s/d pertengahan tahun Rupiah akan melemah hingga Rp. 11.000. Dan Ternyata Asumsi Pemburu Dolar tepat. Hingga pada Akhirnya Krisis ekonomi Negara ini makin Meluas. Pada saat itu lah, Judul Lagu "Aku Cinta Rupiah" diciptakan.

four dreams said...

OKE setujuu !!! hehe pak keneknya suruh ke bank aja, biar duitnya rapih-rapih dan enggak lecek :)

inge / cyber dreamer said...

iyah...
entah itu dengan maksud memanfaatkan atau memang tidak menghargai nilai dari uang tersebut... >,<

andi and riesta said...

Aku bahkan pnya dompet khusus bwt nyimpen duit baru yang masih bner2 gak ada lipetan..duit dlm dompet itu jarang dipake pake..hehe

windflowers said...

cinta rupiah ampe titik darah penghabisan..heheh...have a great day ya..^_^

ieyaz said...

kalo cuma buluk apa ada coretannya sih masih gpp mbak..paling sebel tuh kalo uangnya udah ditembel2 gitu gara sobek.. males bgt dah...

Zulfadhli's Family said...

kalo di M'sia ini misalnya kita ke Klinik Kerajaan trus bayar pake duit yang udah sobek, kumel, digambar2in, ato banyak lipatan, mereka ga mo terima Say. Hihihi, soalnya gw pernah ngalamin gituh deh mo bayar eh ditolak karena uangnya ada gambarnya (padahal gw dapet tu duit dari kembalian juga pas belanja ke supermarket)

Aulawi Ahmad said...

jadi inget kemaren naek bus kota, si kondektur salah kasih kembalian duitku (50 rb) ke orang lain, aku gak mau tau wong salah dia hehe. btw memang bener seharusnya kita bisa lebih menghargai uang, mungkin biar gak lusuh n penuh coretan, diganti aja semua jadi uang logam hahahaha :)

Elsa said...

hhhm...
ada lho temanku jaman kuliah dulu
sukanya mengumpulkan uang dekil kumal dan buluk. sama dia ditukar ke Bank Indonesia. jadi setiap minggu dia menyisihkan satu hari untuk mampir kesana. rajin banget emang...

yudex said...

uangmu yang kumel kasihkan aku aja ya? hehe

Gusti said...

andai naik bis bisa di gesek biar praktis, jadi ga pake uang lg :D hehehe...

dwi wahyu arif nugroho said...

hahaha
siapa tahu didlm uang kertas tersimpan kode rahasia brankasnya gayus :D

Yuda said...

M A N T A B . . .

Itik Bali said...

Iya mbak, aku paling ngga suka menyimpan uang yang udh bulukan dan lecek
aku kalo dapet duit begitu biasanya pake beli bensin atau bayar parkir aja

secangkir teh dan sekerat roti said...

kadang2 saya dapet tuh uang kertas yang jadi tempat ngeblog : ada puisinya hehehehe

Agung Aritanto said...

kalo uang kertas keras susah mba soalnya kasian dompet orang jadi sesak kan biasanya kalo uangnya keras pasti juga tebel n ga bisa ditaru dalam saku celana

menurut saya uang yang ada neh bagus2 aja

tapi boleh juga tuh kritikannya

Anonymous said...

karena rupiah itu uang kertas,kalo uang singapur,pasti masih bagus,soalnya itu uangnya bahannya dari plastik (polimer),kalo plastik itu gak gampang rusak,dan tahan lama,selain uang kertas rupiah,juga ada tuh uang luar negeri yg terbuat dari kertas yg udh lusuh/rusak.

Anonymous said...

Kami melayani Penukaran US$ ber masalah
Apa anda punya banyak US$ bermasa lah di rumah & kantor anda ? pada hal anda ingin menukarkannya tapi di tolak Money Cha nger & Bank ? US$ tidak bisa di belanjakan ? an da butuh uang & terdesak utk tu karkan US$ anda yg bermasalah.Coba bawa ke Kami sebab bila kondisinya bisa di terima maka Kami siap mem belinya ! US$ bermasalah versi Ka mi yang bisa di terima: lusuh(ring sek),sobek, Kotor dan terlipat-lipat.Bila anda tukarkan di bank akan terkena Provisi.
Sementara ini Kami baru bisa laya ni penukaran US$ di beberapa Kota saja : Jabotabek,Bandung,Tasikmala ya dan Ciamis. Bila anda serius ingin menukarkan US$ anda silakan hubungi Kami di pram2012@gmx.com di sertai lampiran Foto Uang US$ anda.Kami akan membeli sedikit atau banyak US$ anda tapi dgn har ga di bawah pasaran (Kurs rendah)& berlaku khusus bagi US $ seri F.