Sunday, June 27, 2010

Tukang Jahit Versus Tukang Politik

"Kalau saya terpilih jadi walikota, saya akan membuka lapangan kerja yang luas sehingga tidak ada satu pun pengangguran di Jakarta."

Penggalan kalimat penuh kata-kata manis yang menjilat itu mungkin hanya salah satu kalimat yang dikeluarkan oleh orang-orang politik di negri kita supaya mereka bisa menduduki posisi tertentu. Selanjutnya, setelah terpilih, masalah kata-kata itu terealisasi atau tidak bukan urusannya lagi. Dan, berikutnya kata-kata itu hanya tinggal janji si manis jembatan ancol yang menghilang begitu saja di balik kepulan asap.

Sebenernya, kata-kata manis bukan saja milik petinggi-petinggi politik. Orang-orang bawahnya pun juga seringkali begitu, mengumbar janji tanpa bisa memegangnya dengan pasti. Yang penting bicara dulu, urusan dipenuhi atau tidak, lihat saja nanti~ tergantung mood.

Hal ini baru saja saya alami. Dan, jujur saya bisa marah sekali.

Waktu itu hari jumat saya mendatangi sebuah tempat jahit di kawasan rumah saya. Tujuannya tentu saja bukan mencari masalah atau menagih hutang, tapi untuk mempermak seragam kerja saya yang agak-agak kegombrongan kalau dipakai. Maklum anak cewek, maunya yang agak ngepas badan meski tau badan saya kerempeng. Jadilah saya melakukan negosiasi untuk mencapai mufakat atas dua helai seragam yang mau saya kecilin ukurannya itu. Hasil negosiasi adalah harga permak yang 35 ribu plus bisa diselesaikan pada hari Minggu pagi, jam setengah 10. Beberapa kali saya mewanti-wanti si tukang jahit supaya mampu menyelesaikan tepat waktu karena hari Senin seragam itu harus dipakai. Si tukang jahit pun mengiyakan pesanan saya sambil tersenyum. Saya pun meninggalkan tempat tukang jahit dengan perasaan riang menuju kantor.

Hari Minggu-nya...,
Sesuai janji, pukul setengah 10 pun saya datangi tempat tukang jahit itu. Dan, tahukah apa yang terjadi? Tokonya masih TUTUP! Argggghhh...betapa kesalnya saya saat itu. Tapi, kemudian saya pikir, mungkin dia buka agak siangan kali. Toh, kan hari Minggu memang waktu untuk bermalas-malasan. Meski saya sudah mulai keki karena kata-kata si tukang jahit sudah tidak bisa diandalkan, saya mencoba menerimanya dan kembali lagi ke toko pada sore hari.
Tapi, ternyata tokonya masih juga TUTUP! @#$%^&*&^$##$% (sensor mode on).
Kesel setengah mati. Mana saya nggak punya nomor teleponnya lagi!
Besok Senin kan seragam itu mau saya pakai, kalau memang nggak bisa diselesaikan tepat waktu, kenapa nggak ngomong sih?

Saya bukannya mendoakan atau menyumpah serapah, tapi gimana usaha mereka mau berkembang dan laris kalau janji saja nggak bisa dipenuhi. Pantesan aja, cuma jadi tukang jahit! (sori, tak ada maksud merendahkan para tukang jahit yang lain karena saya percaya pasti masih ada banyak tukang jahit yang jauh lebih hebat) Oh ya, untuk sekedar memberi warning kalau ada yang tahu tukang jahit ini, nama tokonya AIRO, SEBAIKNYA CARI TUKANG JAHIT LAIN KETIMBANG PERGI KE TUKANG JAHIT AIRO!

Jadi, sebaiknya jika teman-teman mau mempermak pakaian atau apa pun, lebih baik cari tukang jahit yang sudah dikenal atau telah mendapat rekomen dari kerabat. Jangan sampai kejadian seperti ini terjadi pada teman-teman sekalian. Bete totallllll~

22 comments:

Riesta Emy Susanti said...

nah lho,,,
besok mau pake apa Clar????

windflowers said...

Duh..bener2 bikin bete abis tuh,ra..tp km masih pny seragam cadangan kan bwt bsok?

Clara said...

@riestda & windflower : ga ada seragam cadangan dan besok mungkin baru ambil seragamnya, untungnya aku masuk siang sih xD kalo ga, ya terpaksa pakai kaos deh :P

JHONI said...

hehehehehehehe.........besok kayaknya ada yg gak masuk kantor nih!?!?!?!?

gara2 janji surga sang tukang jahit!!! yg sabar ya non!!!

catatan kecilku said...

Wah, dia jual jasa kok malah gak tepati janji sih? Kalau gitu terus sih... pelanggannya akan lari satu persatu dan usahanya bangkrut deh.

the others.. said...

Kita udah sering nih terima obral janji ya mbak..? hehehe

Nenk nuyuy said...

Wah bener-bener tuh tukang jahit, gampang banget ngobral janji! Malah bikin jelek namanya sendiri kalo gitu! mana ada yang mau ke situuuu... :@

kesehaRian Ra-Kun said...

benr juga :)

Rubiyanto said...

wedew, bapakku tukang jahit lho ...!!

Rubiyanto said...

wedew, bapakku tukang jahit lho ...!!

elok langita said...

^____^ Sabar iaah mbaa..

aaSlamDunk said...

betulll...
cari tukang jahit yang konsisten dan bisa tepat waktu
yang penting jangan diulangi lagi jahit disana..
biasanya kalo aku jahit
ada perjanjian awal
"kalo gak bisa tepat waktu atau tidak sesuai pesanan harus ganti rugi, dan gratis ongkos biar jadiya OK"

Aulawi Ahmad said...

mungkin si tukang kahit lagi kondangan hehehe atau ada musibah dikeluargnya :) tapi memang bentuk pelayanan yang baik belum banyak bisa dirasakan di negeri ini :(

Noor's blog (inside of me ) said...

Wah..penjahit itu lama2 bisa dianggap non Clara penjahat nih...hehehehe

-Gek- said...

sebaiknya....
lain kali kalo ga tau track recordnya tukang jahit, mending jahit baju satu aja dulu Clar..
Dulu aku begitu....

Tukang jahitnya sodara sendiri, malah.. ngaret ampe berbulan-bulan, catet!
Akhirnya aku punya tukang jahit sendiri, yang engga kenal sama aku sama sekali,
jadi dia lebih hormat, dan ga berani janji-janji.

3 hari - ya 3 hari, kudu jadi!

osi said...

kayaknya merata tukang jahit bisanya obral janji, bgi yg gak keburu oke2 az, tp yg bwt malaz tu mondar mandir nya...itu hal yg selalu sy alami


oh y Clara...novelmu sdh aku dapatkan di Grmd..seneng deh bisa dapat tu novel...makcieehhh ya atas perhatian sebelumnya n mohon maaf g jd pesan langsung lewat Clara...biz gak sabaran nunggu waktu kirimnya serta hal2 lainx...*|*

gaelby said...

sabar sabar sabar :) Semoga tkg jahit Airo bisa memperbaiki diri ntuk menepati janji. Salam sobat :)

rosanakmami said...

wedew...
iya sih bakal gondok abis kalo digituin yaaa..
udah janji kok ya malah tutup gitu, harusnya kalo emang gak mampu menuhin ya bilang sejak awal ya jadi bisa cari tukang jahit yang lain yang emang sungguhan mampu.
atau jangan2 dia[si tukang jahit] emang lagi ada keperluan mendesak yang ngebuat dia gak bisa buka toko?

hmmm, jadiin pelajaran aja deh..
sekarang seragamnya udah jadi?

met malem ya.. ^^
met istirahat... :)

mocca_chi said...

lalu alasan tukang jahitnya apa?

Zulfadhli's Family said...

Sabar Aunty.....sabar....!! Sok tarik nafas dalam2....lalu keluarkan....

Jadi Senen ke kantornya pake apaan Say? Ga pake kimono kan?? :-)

Elsa said...

ehehehehe...
ngerti banget nih
aku pernah kayak gitu

kalo namanya usaha, harusnya TRUST tuh nomor satu. kalo mau laris dan punya pelanggan...

hehehe

harunsaurus said...

hahaha... nemu blog ini abis googling 'janji tukang jahit'. saya juga lagi kesel lantaran pesanan saya yang tadinya dibilang bakal selesai minggu pagi ternyata baru selesai jam 12.