Saturday, June 12, 2010

Pojok Aduan Masyarakat (Jakarta)

Setiap pulang kantor [XD] saya selalu menggunakan sebuah bus kuning yang sudah peot-peot di sana-sini dengan suara yang sukses bikin kuping keram saking berisiknya, berjudul Kopaja 102. Biasanya saya naik dari sekitaran Senayan karena memang bus itu melintas di jalan tersebut. Dan, sebisa mungkin harus naik di depan Plaza Senayan untuk menghindari yang namanya "bus penuh karena sopirnya ulangtahun."

Hari itu saya pun sudah lari-lari ke arah Plaza Senayan untuk bisa mendapatkan tempat VIP aka tempat duduk di dalam bus. Beruntung masih ada satu dua bangku yang kosong sehingga saya bisa duduk sambil menikmati cemilan gorengan yang saya beli untuk mengganjal perut. Soalnya, tak berapa lama setelah lepas dari pinggiran Plaza Senayan [bus di Jakarta sangat jarang berhenti di depan halte] bus 102 langsung dikerubungi fans-fansnya yang membuat bus yang sudah peyot itu penuh sesak dengan orang-orang. Meski udah penuh, si kenek akan berteriak, "Ayo, Mas, Mbak, geser..., masih kosong itu di tengah," atau juga, "ayo, mbak, mas..., nggak ada mobil lagi. Udah malem. Terakhir, nih!" Lalu tak berapala lama, bus 102 yang lain melintas di belakang... ~___~"

Kenapa, sih, orang-orang harus didesak di dalam bus kalau memang sudah penuh?

Kemudian, perjalanan masih terus melewati daerah Radio Dalam. Bus 102 yang saya tumpangi bergerak dengan kecepatan kencang di jalur yang bukan seharusnya karena memang jalur yang ada sedang macet. Padahal macetnya pun karena lampu merah, tapi si sopir yang nggak sabaran, tetap saja memacu kencang busnya tanpa peduli kalau ada mobil dari arah sebaliknya. Untungggg, dia nggak nerobos lampu merah. Saya pikir begitu semula. Tapi, saya salah. Ketika hanya sedikit mobil dari arah lain sedang melintas karena lampu di jalur mereka sedang berwarna hijau, si bus pun main tancap aja! Intinya, dia tetap menerobos lampu merah!!

Betapa bahayanya....

Dan, yang lebih membuat kami para penumpang ini sebal adalah begitu sampai di dekat-dekat komplek perumahan Angkatan Laut [atau udara, saya lupa] bus 102 berhenti di depan bus 102 yang lain dan si sopir berkata, "Ayo, Pak, Bu, pindah...pindah.... Mau pulang saya."

Wow!! Ini bukan satu dua kali bus 102 melakukan hal serupa. Sudah sangat sering terutama ketika malam hari.

Penumpang pun sontak protes! Tapi si abang sopir itu tetap menyuruh kami pindah ke bus 102 yang lain, hanya karena dia mau pulang!! Hei, kami juga mau pulang, kaliiiiiiiiii *on fire* Dengan penuh gerutuan dan makian [dalam hati] saya bersama penumpang yang lain pun terpaksa hijrah ke bus 102 yang ada di belakang. Tapi, sungguh. Rasanya kesal sekali. Penumpang busnya banyak, tapi kenapa harus dipindahkan ke bus lain???!! Keterlaluan sekali. Belum lagi, kami para penumpang yang hendak pulang, pasti capek sekali karena aktifitas masing-masing. Sementara si sopir seenaknya menyuruh kami pindah!!

Jujur saja, saya marah. Bukan satu kali, loh!
Mau ngadu kemana pun saya juga nggak ngerti. Jadi, terpaksa saya ngadu di blog. Kali aja ada abang sopir bus 102 yang sedikit canggih dengan baca-baca blog lalu nyasar ke blog saya. Ah, tapi saya tak yakin.

26 comments:

andi and riesta said...

Itulah knapa aku gak suka hidup di jakarta..
^_^

Laksamana Embun said...

Kalau gak buru2 gpp sih, tapi kalau lagi buru2 tak sikat tuh supir, hehehe... Yang sabr ya Neng Clara:)

inge / cyber dreamer said...

emang paling sebel yah kalo disuruh oper gitu.. jitak aja mba'..

Adhi said...

Mumet ki
Moga lancarlah esok hari..

four dreams said...

haha lucu deh kalo cerita. on fire on fire wekekeke
sama sama orang jakarta kite hehe
besok besok bawa bus sendiri aja :p

yudex said...

kirain cuma aku yang sering jadi korban begituan :D ada temennya toh??

-Gek- said...

lah...... si Mumun mana?
Kok naik si kuning peot bernama 102, Clar??

Aulawi Ahmad said...

begitulah public service dinegeri indah ini masih jauh dari "menyenangkan", tapi itulah resiko karyawan kantoran di jkt yg gak bawa kendaraan sendiri hahahahaha, sabar tunggu gaji ke 13 buat beli mobil baru (Mobilmu kemana?) hohohoho, btw kamu kerja dibagian apa sist?

Noor's blog (inside of me ) said...

Wah..kayaknya emang cepet sampe tuh kalau naek mobil kayak ntu ! kalo ngga sampe rumahsakit ya sampe kuburan atau sampe gondok kayak non Clara...he...he

Salam hangat & sehat selalu...

JHONI said...

semoga si abang sopir ada yg salah satunya jg bloger ya clay............jadi bisa ikutan baca heheheheheh.............

Elsa said...

semoga saja ada yaa...

yup, itulah cerminan public service di Indonesia
gak di jakarta aja
tapi di kota kota lain juga kayak gitu

jadi aku pikir,
kapan Indonesia bisa jadi penyelenggara Piala Dunia, misalnya... kalo public service nya menjengkelkan gitu?
kan bikin maless

Winny Widyawati said...

Wah miris bacanya, kebayang tiap hari ketemu perkara begini, yg sabar aja ya :)

alfi said...

yang sbar mbak...
sesuatu pasti akan mungkin saja..

gaelby said...

postingan ini mengingatkanku pada suasana metromini 110 dan 119 jrusan Cinere/pd.labu - Blok M, zaman aq kuliah saat siswa/mahasiswa msih pd bayar 100 perak cpek. skrg kopaja dah brapa duit Clara? :)

Take it easy, salam peace :)

anyindia said...

sabar mbak kalau marah2 ntar tak kelitikin loh

Ellious Grinsant said...

Pas ada tulisan Supir Bus ulang tahun, terus gua klik linknya pas baca, wuakakakaka ngakak! bisa aja tuh kenek jawabnya. Berarti kalo gitu tiap hari supir busnya ulang tahun dong ya, dan dirayainnya tiap pagi sama sore. wuakakakak...

windflowers said...

sesuatu yang harus dijalani dengan kesabaran dan ketabahan..karena hal ini pasti akan terus berulang..ciee hahah...sok wise gini..have a great day ya...^_^

Sang Cerpenis bercerita said...

hehehe..dulu sering nih ngalamin kayak gini. ya mau gimana lagi...sabar aja deh. kayaknya gak ada deh kenek dan supir bus yg baca blog.

dwi wahyu arif nugroho said...

hoho
sabar ya clara, kl g pindah k jogja aj, lbh damai :)

Ayas Tasli Wiguna said...

kacian,,, laen kali teriak aja mbak keras2 di depan sopirnya biar puas,, oce?! ;)

Andie said...

jah! gitu banget ya supirnya?! hauhauahua. mau pulang malah nyuruh penumpang turun. udah dapat setoran kali :P

Zulfadhli's Family said...

Jadi inget pengalaman kerja di Jakarta. Berangkat kerja kudu pagi2 buta, pulang ke rumah udah malem banget. Macet dimana2. Makanya gw ga betah, dan memutuskan masuk ke hutan ajah :-)

Btw semoga ada supir bis yang lagi baca blog Mba yah

senja said...

hemmm,...kalo hrs ngalamin kejadian seperti itu memang menyebalkan ya clara :(

semoga para sopirnya nyadar tuh,seenaknya aja mindahin penumpang ckckck.....

* maaf baru mampir clara... ^^

osi said...

sssssstttttt....Clara...kenalin saya osi dan saya bukan abang sopir bus 102.... :D wkekekekeke

amat teruk juga ya kehidupan di sana, gak bisa bayangin deh ~__~

agoez said...

Semoga ga mengalami kejadian seperti itu. dan semoga semua sahabat bloger juga ga mengalaminya

data hardisk said...

sabar...