Thursday, May 6, 2010

Konsentrasi Itu HARUS!

Konsentrasi itu penting.
Tidak terkotak-kotakkan pada bidang tertentu, tetapi pada semua hal, sebaiknya konsentrasi itu dijaga supaya tidak ada yang tercecer. Tapi, tidak dengan saya. Seringkali yang terjadi adalah saya kehilangan konsetrasi. Tidak mengerti apakah kurangnya konsentrasi saya ini merupakan dampak dari kebiasaan multitasking brain seperti yang pernah saya ceritakan, atau bukan. Apa pun penyebabnya, kehilangan konsetrasi sama saja dengan kondisi berada di bawah rambu peringatan : WARNING. Bagi saya.

Kehilangan konsetrasi ini pun sering saya alami saat mengendarai mobil (itulah kenapa saya menyebutnya sebagai kondisi WARNING). Mulai dari yang nyaris berbahaya sampai yang sangat-sangat sepele pun.

1. Waktu itu sedang kacau-kacaunya hati saya. Tapi, saya tetap harus pergi. Entah untuk keperluan apa, saya lupa. Saya pun mengendarai mobil seperti biasa. Tenang dan santai meski dengan pikiran berkecamuk. Lalu, tiba-tiba di tengah perjalanan menuju keluar kompleks rumah, saya baru sadar kalau saya ternyata salah jalan! Harusnya saya menggunakan jalan keluar lewat belakang, tapi karena pikiran saya kacau, saya malah menggunakan jalan depan.

2. Tak jarang, saya pun hampir menyerempet motor atau mobil hanya karena konsentrasi yang hilang. Untung saja masih ada jarak beberapa centimeter sehingga mobil tidak jadi bersinggungan alias nyerempet. Pun, saya pernah nyaris menabrak pohon di depan rumah orang karena konsetrasi saya tercurah pada ponsel.

3. Waktu itu saya dan teman saya pergi ke UNAS (Universitas Nasional). Pulangnya, teman saya mau menginap di rumah. Jadi, kami melewati jalan tol yang ke arah rumah saya. Tetapi, saking asiknya ngobrol, heboh fangirling sambil nyanyi-nyanyi plus jojogetan, mobil saya terus meluncur tanpa sadar telah melewati arah dimana seharusnya saya mengambil rute. Alhasil, tujuan yang adalah Pondok Indah, malah "mampir" ke Sentul.

4. Juga waktu itu, saya bersama Orizuka. Tujuannya ke Pondok Indah, eehhhh..., malah keluar satu gerbang sebelum Pondok Indah, yaitu Taman Mini.

Intinya, kalau sedang mengendarai mobil, lebih baik berkonsentrasi penuh. Daripada mencari bahaya, lebih baik mengusahakan semua energi untuk fokus pada jalanan.

30 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

termasuk konsentrasi ngeblog ya? hehehe

Ica Puspita said...

kalo menyetir jangan terpecah konsentrasinya, bahaya!

Salam kenal ya ^^

shasa said...

Halo mbak. Hehehe emang susah sih buat sinopsis apalagi kalau bukunya tuebel. Tapi kan harus dicoba dulu. Lain kali mampir lagi ya.

Itik Bali said...

Kalo ngga konsen sama dengan ngga fokus, hasilnya kurang bagus.

Aku jadi inget Rommy Rafael : Konsentrasi...konsentrasi...konsentrasi...

Regi_Adi said...

konsentrasi memang harus dimaksimalkan sobat, supaya semua yg kita kerjakan bisa berhasil

Dimas said...

wah bahaya tuh, klo lagi nggak konsen jangan nyetir deh, bukan cuman merugikan diri sendiri tapi juga orang lain...

Artikel Internet Online said...

konsentrasi memang diperlukan untuk setiap kegiatan, agar semua yang kita lakukan bisa berjalan dengan baik.

Hdsence said...

KOnsen, pasti hasil nya akan konsisten selalu baik,,

met pagi kak, moga sukses selalu...

bandit™perantau said...

heheheh...

masih belum parah itu , yang penting gak kecelakaan saja..

dari ceritanya sih kesannya jadi, kalo gak konsentrasi jadinya jalan-jalan... :D

Zulfadhli's Family said...

Gw mah masih parno mo bawa mobil sendiri, soalnya pernah naik ke trotoar. padahal dah konsentrasi looohhh :-(

edo belva said...

wuahahaha...kok parah banget sih mbak efeknya...
aku sih pernah, ngelamun sambil naik motor, trus tiba2 belok ke tempat antah berantah, hehe...

siroel said...

wah, yg nomer 2 bahaya bgt tuh....
konsentrasi konsentrasi!!!!

yudex said...

kamu banyakan ngelamun yah? :-)

mocca_chi said...

penyebab yg nomor satu kekny aku tau deh.... wuakakakka

agoez said...

Sharingnya menarik bu. Berdasarkan pengalaman, kalau sudah gak mood mau dipakasa sekalipun gak mungkin bisa konsentrasi

ieyaz said...

kalau lagi banyak pikiran aku sering tuh mbak nggak konsentrasi sama apa aja yang aku kerjakan..

anyin said...

kayaknya kita kena pasang iklan colongan ya mbak? malas banget ih....

konsentrasi!! duh kok sendoknya ngga bengkok2 ya? =='

Aulawi Ahmad said...

aku gak konsen kalau naek motor atau mobil dgn kec lambat, jadi harus ngebut terus biar konsen hehehe, btw kata orang bijak biar bisa konsen terhadap sesuatu kuncinya harus "dinikmati" atau "dihayati" :)

Kang Sugeng said...

Weeeh... kalo lagi nyetir ati-ati donk Non... jangan sambil nglamun. Konsentrasi itu penting..!

03agoenk said...

Wah hati2 tuh klo nyetir mobil, klo ga bahaya tuh......
Mendingan klo ga konsen/ngantuk, istirahat dulu ke tepi jalan.....
semoga selamat sampai tujuan....

ra said...

sutuju..

vamos angie said...

Bener banget nih.... gara-gara gak konsen, aku pernah salah kasih materi ke siswa.... hehehehehe :)

munir ardi said...

perlu konsentrasi di segala bidang setuju mbak

blogger bumi lasinrang said...

hikks belum punya mobil adanya sepeda, tetapi mengendarai apapun kayaknya perlu konsentrasi

sang pemberontak said...

kalau saya ngblog pun nggak bisa konsentrasi habis inetku lelet banget

7 taman langit said...

sangat mengingatkan artikelnya mbak

Agung Aritanto said...

saya sering hilang konsentrasi kalau udah namanya belajar

catatan kecilku said...

Yups... setuju banget. Utk berkendaraan emang konsentrasi paling penting.. biar selamat sampai di tempat.

the others said...

Mbak, lain kali jangan pake ponsel lagi ya kalau sedang nyetir... bahaya tuh.

Elsa said...

ahahaha...
kita sama Na,
karena kurang konsentrasi, sering mau nyerempet mobil...