Sunday, April 11, 2010

Kalau Saja Bukan 24 Jam

Dalam setiap harinya, kita memiliki waktu yang cukup panjang, yaitu 24 jam. Kenapa, sih, harus 24 jam? Kenapa nggak 25 jam atau kalau perlu 36 jam sekalian? Bukan apa-apa. Setiap kali saya sedang berhadapan dengan sesuatu yang membutuhkan kesibukan dan konsentrasi yang menyita, rasanya waktu 24 jam itu terlalu sedikit dan cepat sekali terlewati. Entah kenapa, roda waktu berputar begitu cepat kala kegiatan menumpuk. Ataukah, sekarang ini perputaran waktu memang bergerak lebih cepat dari biasanya sehingga rasanya 1 hari saja bisa dengan cepat terlewati?! Tapi, hal yang sebaliknya juga terjadi. Ketika tidak ada kegiatan sama sekali, maka waktu akan berjalan begitu lambat.

Namun, bukan itu permasalahannya. Nyatanya, kali ini sudah 24 jam untuk yang kesekian kali. Dan, meski tidak melakukan apa-apa, entah kenapa waktu rasanya cepat berputar.

Kepada : Mr. Waktu.
kenapa rasanya kok kamu terbang begitu cepat?

Lantas, saya pernah berpikir, apa saja yang sudah saya lakukan selama ini? Kemana waktu-waktu saya yang mendadak hilang tanpa meninggalkan bukti apa-apa? Rupanya, sang hati menjawab kepada otak, bahwa si pemilik raga telah menyia-nyiakan kawannya--waktu.

24 jam yang lain telah terlewati. Datar. Sendiri. Kosong. Padahal masih saja 24 jam.
Masih tidak ada bukti tertinggal. Bahwa saya hidup di hari itu. Di waktu itu.

Jadi, bagaimana kalau bukan 24 jam?

27 comments:

elok langita said...

iaah, mba.. elok juga ngerasa waktu berjalan cepeeeeeeeeet banget.. perasaan baru kemarin hari minggu, baru kemarin pas hari minggu jadi upik abu suruh bersihin rumah, sekarang udah minggu lagi.. sekarang udah tua lagi..

T.T

inge / cyber dreamer said...

relatifitas...

hoaaaah aku juga merasa seperti ituh
tapi... sekarang ketika udah mulai sedikit bisa berdamai dng perputaran waktu
aku cuma perlu beberapa menit sebelum tidur untuk memaknai 24 jam yg aku jalani, dan mensyukurinya
g mudah, tp pasti bisa ^^

happy sunday ^^

Itik Bali said...

Waktu cepat berlalu karena kita sibuk mbak
jadi kita kurang terus waktunya
kalo kita lagi nunggu..rasanya waktu berjalan lambaaatt banget

siroel said...

aku ngga sibuk, tapi wktu ttp cpt bgt berjalannya,,,akhir2 ini perasaan makin cpt aja ngilangnya...

anyin said...

jangan kurang deh pokoknya mbak ntar saya kerepotan ngerjain tugas kalo kurang dari itu.. hehe mending 36jam aja kali ya :p

Aulawi Ahmad said...

24 jam itukan buatan manusia, kalau mau dirubah tinggal mengurangi 1jam= 30 menit, jadi 1 hari bisa 48 jam hehehe

andi and riesta said...

Iyah,,btul banget..waktu berjalan cepet tanpa kita sadari..eh,sadar jga dink..hehe

Hdsence said...

sama ni kak, waktu skrang cepat berlalu,
malah besok aku ujian lagi, hah belum siap e..hehehe

tetap bersyukur saja, sang waktu masih sedia disamping kita....hmm

Yolizz said...

kalopun bukan 24 jam jadi 36 jam misalnya, ntar pasti kita minta lebih lagi jadi 48 jam misalnya?! manusia kan emang ga pernah puas mbak :D

dibuat begitu biar kita bisa ngatur waktu kali yah dan biar menghargai waktu juga :)

Kholil Aziz said...

trus mintanya berapa jam...? :)

Agung Aritanto said...

iya ya koq waktu rasanya cepet banget rasanya banyak deeh kerjaan yang blom di kerjain

n waktu kayanya ke buang sia-sia

leaderstreet Indonesia said...

sebuah renungan yang menarik,
saya jg terkadang merasakan seperti itu, waktu terasa cepat, dah gak ada hasil bermanfaat yg diperoleh...
untuk sekarang sempat ngomen
he..he.. salam kenal

extreme webz said...

ada apa yah dengan 24 jam, kenapa gak 30 jam aja sehari, biar tambah OK...gak kelamaan tuh.he.he..

yudex said...

Andai sehari waktunya 48 jam, pasti sekarang aku masih berusia 12 tahun.

dwi wahyu arif nugroho said...

cuma 24 jam?
kan 60 mnt
360 detik
tertantung bagaimana kita memanfaatkan waktu kita:)

nuansa pena said...

Apa yang ada di pikiran kita yang menyebabkan waktu itu cepat atau lambat!

aura keyboard said...

Kalau kita menelusuri jejak kehidupan kita mundur kebelakang rasanya lama sekali kita melaluinya, ketika kita melihat kedepan cepat sekali waktu ini berjalan!

nuances pen said...

Biarkanlah tetap 24 jam dalam 1 hari!

catatan kecilku said...

Lho.., emangnya maunya berapa jam..? ^_^

the others... said...

kalau waktu telah diisi dengan banyak uang... mungkin kita sudah cukup dg yg 24 jam...

Maaf ya baru mampir..., baru sembuh nih.

Zulfadhli's Family said...

Tapi Mba, waktu kayanya lamaaaaa banget kalo udah akhir bulan terus ga punya duit nunggu gaian. Halaaahhhh!!! :-)

attayaya said...

kalo ga 24 jam
ntar tukang jam jadi bingung lho

mengejar waktu
meraih cita

Arbitter Web Design Class said...

Selamat sore sobat, ini kunjungan pertama blog arbitter kemari...mohon dukunganya ya,saya udah memfollow blog ini dan di tunggu follow baliknya
sekedar mereview sedikit, portal kami adalah http://arbitter.co.cc/ di sana ada dua tombol yaitu sebelah kiri untuk masuk ke halaman blog sedangkan sebelah kanan untuk masuk kedalam forum, bila berkenan harap bergabung ke dalam forum tersebut , di sana kami membahas tentang dunia web designer dan hacking, proses regristrasi tidak terlalu ribet kok, mudah dan cepat, sobat juga bisa mempublikasikan blog sobat berapapun jumlahnya, sesuai dengan aturan yang berlaku di forum kami, terimakasih

JHONI said...

hehehehehe..........ini mah si clara maruk wkwkwkwkwkw

pernah dengar teori relativitas Einstein gak????
"1 jam bersama wanita cantik maka akan terasa semenit.....1 jam menunggu sendiri terasa sehari"

kira-kira seperti itu qiqiqiqqiqiqi

Darin said...

saya rasa waktu memang relatif :)

Elsa said...

kalo lebih dari 24 jam, mungkin tubuh kita yang teriak protes, gak kuat.
hehehehe

ieyaz said...

gpp mbak 24 jam..asal berjalanannya lebih lambat aja...
sama-sama brmslh sama wktu ney mbak.. :(