Saturday, March 13, 2010

Radar yang Tumpul

by : Clara

Saya hanya ingin bilang, terima kasih karena kamu sudah bercerita banyak. Tentang dirimu. Apa pun itu, saya menguncinya di satu petak otak saya. Untuk semua mimpi-mimpi yang ada.

Kamar tidur, 13 Maret 2010 dini hari...

Semalam, saya chatting dengan adik angkat saya yang dulu sering sekali main ke rumah tapi karena sekarang dia kuliah di Bogor, jadi tidak ada waktu lagi untuk bermain bersama. Biasanya saya cukup panggil dia 'Con' tapi entah kenapa semalam saya panggil dia 'Nyong' hahahaha. Seperti biasa kalau chatting sama anak ini, saya pasti merasa bahwa dia adalah kakak saya. Dia selalu saja menasehati saya, padahal saya yang lebih tua dari dia. Yah, bukan masalah besar, tapi kadang saya suka geli, kok bisa-bisanya anak semeseter errr ... (berapa ya, Nyong? Lupa.) malah menasehati saya soal radar kepekaan saya yang agak-agak tumpul, katanya. Mungkin belum diasah ya, Nyong? Hehehehe ...

Sebenernya saya merasa memang kata-kata dia benar.
Saya pesimis dengan diri sendiri.
Saya pemalu.
Dan saya, tidak pernah bisa menguatkan radar saya untuk 'satu masalah' yang selalu dia permasalahkan dengan saya. Tapi saya juga tidak tahu harus bagaimana?

Yah, trauma. Dia tau saya punya trauma. Tapi, bagaimana menghilangkannya saya juga tidak tahu. Mungkin saya perlu dihipnotis oleh Bapak Romi Rapahel dulu? Atau bagaimana saya belum tahu. Satu kali saja, tapi lukanya belum bisa hilang dan membuat saya selalu takut mengalami hal itu. Terbayang-bayang.

Bagaimana pun saya bersyukur masih ada yang memperhatikan saya. Meski dia ini jadinya terasa cerewet sekali. Lebih cerewet daripada si Nchi. Hihihi. Padahal, giliran saya meminta dia cerita soal hubungannya dengan ceweknya yang sekarang entah bagaimana itu, dia nggak mau cerita sama saya. Dasar nggak adil banget sih, Nyong. Masa saya disuruh cerita, tapi kamu sendiri nggak cerita.

Dan atas semua kecerewetannya selama ini, saya janji sama dia saya akan berusaha menajamkan radar kepekaan saya. Khusus dalam masalah 'ini'.


--Nyong, ditunggu kabarnya. Kalau udah nggak hectic, buruan main ke rumah, dong.
Ajak yayangmu, tapi jangan jadikan saya obat nyamuk.



47 comments:

maiank said...

wew clara punya trauma....
kurang peka dan sensitip ya..
kadang bikin orang sebel loh padahal undah ditunjukin..hehehe..., tapi kadang bingung juga menempatkannya kalo ada trauma..
semangat ya clar...

anyin said...

paragraf pertamanya apakah tentang orang yang itu?hihihi

Clara said...

@Maiank: hehehe *cuma bisa nyengir* makasih Mai
@Anyin: Beda orang. hehehe

The Michi said...

Terimakasih.. Atas perhatianya! Diam diam tern yata kou mengagumiku.. Halah...piss ahh ! salam sama ade angkatnya !

munir ardi said...

senangnya punya adik angkat

munir ardi said...

gawat tuh mbak kayaknya penantang kamu si MC bakal menjauh juga seperti Via three, wah bakalan sepi deh blogger

Brian said...

salam mbak clara terimaksih udah bilang puisi aku unik

Brian said...

sebenarnya itu puisi terjemahan komentar seseorang di blog mas munir

Quinie said...

hm.. mungkin gag dia suka ama dikau?!

Penikmat Buku said...

fuh, klo yang namanya trauma sepertinya emang akan dibawa seterusnya...yang musti dilakukan adalah mengelolanya *sesama pemilik trauma*

Yolizz said...

punya trauma?? waahhh.. disembuhin dong mbak.. sebenernya aku juga suka punya ketakutan sendiri siihh, tapi aku berusaha buang jauh2 aja pikiran itu, bikin capek sendiri soalnya :D

Aulawi Ahmad said...

sesuatu yg tumpul katanya bisa diasah, tapi utk mengasahnya butuh kemauan :) nah membentuk kemauan ini yg butuh tekad dan kadang butuh "seseorang" atau "sesuatu" sebagai pemicu semangat :)

Agung Aritanto said...

asyik juga yaaa punya orang yang perhatian sama kita

walaupun kadang cerewet juga tapi tetep seneng khan

NyieL ^_^ said...

Hm,Kayaknya daya iritabilita kamu harus diasah biar tajem! Banyak-banyakin nonton sinetron ato film emosional aja biar sensitip! hhe(:

Elsa said...

Nyong pastilah seorang sahabat sejati...
menyenangkan sekali punya sahabat seperti Nyong itu.

semoga persahabatannya langgeng

edd said...

ohhh..cara nya ngasah radar beituan gimana mbak?? kayaknya punyaku juga tumpul nih, hehe

Dimas said...

wah repot tuh, kan kasian klo kurang peka ama orang yg sebenarnya suka sama clara...

si roel said...

adik angkatnya kuliah di IPB y clara?

attayaya said...

yup bener tuh Nyong
radar kepekaan perlu dibetulkan
disebelahku ada tukang antena
perlu dikirim kesana neh keknya
jika ga mempan
ada bang ROmi
hehehehe

catatan kecilku said...

Semoga traumanya segera dapat dihilangkan, agar lebih ringan dalam melangkah ya...?

the others said...

Senengnya punya adik angkat yg penuh perhatian ya..?

darahbiroe said...

semoga gak trauma lagii...
tetep smngattt

03agoenk said...

Kepekaan rasa akan sesuatu itu haruslah dari dalam diri sendiri, coba untuk melatihnya lagi....
SEMANGAT!!!
^_^

Anton said...

Salam kenal sobat, kata-kata ini buat saya terkesima "saya menguncinya di satu petak otak saya".

Willyo Alsyah P. Isman said...

aku datang membawa sebuah lagu ciptaan ku untuk mu sahabat...mohon koment ya..

albertus goentoer tjahjadi said...

ayo mbak... semangat... semangat... semangatttttttttt!!!!!

03agoenk said...

kunjungan n sekalian bilang link uda saya add di blogroll list....
trims....

Darin said...

hmm, radar yang tumpul. bagus perumpamaannya, i like it :)
memang kadang rutinitas keseharian membuat apa yang terlihat penting jadi samar, yang urgent jadi bias..but that's life. we can't make everyone happy.
so, perbaiki saja mumpung inget hehe :)
plus semangat!

Noor's blog (inside of me ) said...

Wah..mungkin saja radarnya dia aja yang terlalu tajem hingga bisa bilang radarnya non Clara tumpul...

senja said...

hemmm,seorang sahabat yg baik ^^
mungkinkah kau jg tidak peka pada perasaanmu dan dia? hehehe... :p

fai_cong said...

semangat mbak..
hihi...
takut dijadiin obat nyamuk ikz...

ieyaz said...

Menghilangkan trauma memang g gampang mbak...
radar kepekaan aku, kayanya juga perlu ditajamkan ney mbak..
hehee.. :D

Lia_Lovaa said...

Wah..betapa bahagianya clara mempunyai adik angkat yang bisa mengerti bagaimana keadaan kamu..salut. Ngomong-ngomong masalah trauma, aku juga punya trauma koq dan memang gak gampang untuk menghilangkan trauma itu..tapi harus tetap semangat ya sobat

Inuel^-^ said...

masalah "ini" apa ininya thu, hihih, ayo nyong, kupas tuntas saudaramu ini hihih, asah dia, tajamin radarnya :-P

Riesta Emy Susanti said...

Salam bwt adeknya ya...
Waaa,nyesel d kmaren gak ikutan ke museum fatahillah...

Cix said...

wuah.. dah lama gax mampir kesini nih mbx..
aduh Pa kabar mbx Clara??

uhm.. trauma apaan nih mbx, walau gak gampang buat menghilangkannya tapi tetep harus dihadapin mbx yg pasti tetep semangat aja y mbx.. eh titip salam buat adegnya.. hhihhihii... :D

Q - Think said...

salam kenal
saya masih baru,dan butuh kawan untuk berbagi,berkenankah sobat untuk mengunjungi blog saya

Willyo Alsyah P. Isman said...

terimakasih atas komentar sahabat di blog saya...sungguh sangat berarti

Kang Sugeng said...

enak ya Non punya adek yg perhatian gitu, saya malah ndak punya adek

Dimas said...

kunjungan rutin aja buat clara sambil menunggu postingan terbaru...

Ellious Grinsant said...

yang ini beneran cowok kan clar? hahahaha... piss buat someone, wuakakak...

attayaya said...

semoga kita semua dapat menajamkan "radar kepekaan"

Seti@wan Dirgant@Ra said...

Radar kepekaan moga bisa menjadi tajam dengan senantiasa meningkatkan kepedulian kita terhadap alam sekitar.

ice blended vanilla said...

waahhh aku juga pgn punya sahabat kaya gtu....

Pohonku Sepi Sendiri said...

wah, radar perasaan kah itu clar?
hati2 loh ngasahnya.. kalo terlalu tajem juga repot jadinya.. hehehe..

tomo said...

Udah..ditelpon saja jika kangen ingin bersama...hehehe

mocca_chi said...

hahaha,,,, memamg sudah nasibmu puny radar yg kurang tajam, dan it bukan hny kekurnagan tp kelebihan. hmmmm *ngantuk bgt*