Friday, December 4, 2009

A.N.T.R.I

by : Clara

Waktu itu, saya pulang kampung ke Jogja, naik mobil. Di tengah jalan yang tempat isi bensin plus peristirahatan, mampir untuk sekedar makan di resto fastfood. Niatnya cuma mau take away aja soalnya rame banget. Pas lagi antri untuk bungkus, tiba-tiba aja ada anak kecil yang main nyelip di depan saya. Helooo? Anak siapa ini?? Kemana emak babenya? Kok anaknya boleh nyelip seenak udelnya? Apa nggak tau kata ANTRI? Saya yang dasarnya nggak bisa ngeluapin emosi di depan orang, ya udah deh, pasrah aja. Terserah situ deh, mau ngantri kek, mau nyerobot kek, urusan situ sama tata krama yang ada.

Beda lagi, waktu saya ada di Bali. Lagi makan di Jimbaran (hihihi, si mocca chi nggak diajak soalnya kalo diajak bisa-bisa dia makan kepiting banyak banget), tiba-tiba kebelet pipis. Entah kebanyakan makan apa. Pokoknya saya buru-buru lari ke WC yang ada di deket tempat masaknya, deh *nah loh*
Ternyata di dalem WC ada orang, jadilah saya harus nunggu dulu. Pas kebetulan orang itu keluar, tiba-tiba ada anak kecil bule, main lari mau masuk aja, sambil bilang “Daddy, I wanna pee”. Saya hampir gondok, tapiiiii untunglah si Bapak bule itu langsung narik anaknya dan mempersilahkan saya duluan. Lalu dia menasehati anaknya supaya kasih saya duluan soalnya saya udah ada di sana lebih dulu. Ramah banget, deh.

Dua kejadian di atas murni saya alami sendiri dan cukup menjadi sebuah perbandingan yang kontras. Dari keduanya pun bikin saya mikir, ternyata masih ada aja ya orangtua yang kurang memberikan pendidikan mengenai tata krama, padahal hanya sebatas untuk mengantri. Bukan maksud mau menjelek-jelekkan cara orangtua mendidik, tapi kalo anaknya nggak sopan dan ortunya diem aja pura-pura nggak ngerti, apa nggak kelewatan itu namanya?

Memang sih, kadang kita nggak sabar atau mungkin sedang diburu-buru waktu, tapi budaya antri toh bisa membuat semuanya jadi lebih tertib. Nggak perlu gontok-gontokan karena mau duluan. Coba aja liat akibat dari antrian yang nggak tertib. Pernah kan pembagian sembako jadi ricuh karena nggak ada yang mau antri dengan tertib. Jadi, ada baiknya kita mengerem ketidaksabaran kita untuk antri supaya bisa lebih tertib.
Semua juga pengin duluan, kan? Saya juga.

41 comments:

Riz@l said...

ku harap aku yang pertama

Riz@l said...

antri merupakan sebuah budaya yang mencerminkan ketertiban

Munir Ardi said...

wah jadi inget itik yang kalo jarang natri dan teratur banget

Munir Ardi said...

maksudnya antri sahabat , tumben jadi yang ketiga disini

-Gek- said...

Padahal tulisannya baru di post 10 menit yg lalu, kok tumben aku ga kena kaplinganmu, non??
(nangis bombay)

Baca dulu, scroll atas..

-Gek- said...

Iya Clar, beda banget memang budaya kita ma disini, kalo disini, mereka hormat banget,
first come, first serve,
dan memang HARUS selalu begitu!!!

(Paling benci klo diserobot - khususnya di pompa bensin, .. hih..)

Laksamana eMbun said...

Betull.. Kata2 Antri memang terdiri 5 huruf tapi bisa menjadi sebuah kerusuhan yang besar apabila tidak ada kta ini...

JHONI said...

iya clar.....antri juga bisa melatih kesabaran kan!!! dan melatih pribadi agar bisa lebih tertib dan teratur......

hehehehe tapi saya pernah ngerjain anak bule di AC Hardware di bali gara2 masalah antri qiqiqiqqi

rizka hany said...

yayaya... setuju bgt! hak kita untuk duluan dibatasi oleh hak orang lain juga yg punya hak yg sama ;)
kalau semua sadar kayaknya macet & ricuh ga perlu terjadi yah ;)

nice post clara

SeNjA said...

setuju clara ^_^

antri sama jg melatih kesabaran,melatih disiplin dan meghargai org lain...

pernah jg ngalamin gt udh sekian lama ngantri ehh diserobot..tp ya bgtlah hanya bisa mengelus dada saja,sambil mendumel dalam hati *_*

met malam claraaaa.....

Pohonku Sepi Sendiri said...

bebek aja bisa antri ya clar.. masa kalah? hehe..
semua org pastinya sebel banget kalo diserobot, termasuk aku.. kalo masih aja nggak mo ngantri teriakin aja clar "maaakan tu tai bebek!!!" hihihi.. *sadis mode on*

clar, betewe rada sulit neh ngerjain peernya.. maap ya kl nggak bisa dahsyat.. :)

anindyarahadi said...

paling sebel.. apalagi pas kebelet di toilet...



sabaaarrr orang sabar bikin semua bubar (lho?)

anindyarahadi said...

hihihi makan-makan apaan... kue tar kejutannya cuma makan sesendok..














lainnya diabisin orang-orang huwaaaahhh

anggi said...

wah.. kalau saya mendingan buang air kecil bersama aja biar gag antri. wkwkwkwk...
salam kenal :)

aaSlamDunk said...

ahhh ngantri ahhh dapat nomor 15 deh

aaSlamDunk said...

nyepam dululuuuuuuuu

aaSlamDunk said...

wahhh kapan slam antri ya?
tadi malem itu antri di pom bensin, tapi aman dan terkendali.... pada takut ma preman gunungpati hehehe

tapi paling sebel kalo antri di swalayan, dan kal ada ibu ibu yang blanjaanya banyak, sedangkan aku cuma beli sabun, mau nyela gimana gitu, tapi kok brang beli cuma sedikit

Sari said...

Besok, aku kalo jadi ortu pasti ngajarin anakku untuk jadi pengantri yang baik *halah* :P
Eh, mbak dari Jogja yak? Jogjanya sebelah mana? Aku di Wirobrajan *sapa yang nanya?*

Noor's blog (inside of me) said...

Wadoooh..gimana tuh rasanya kebelet pipis trus antrian diserobot orang...wuiih kaga nahan dah ! bang Pendi pernah kebelet trus di dalam toilet lama banget, bang pendi goyang2 badan aje alias joget. Walau di bilang sarap tapi ternyata cukup manjur...he..he

vie_three said...

iya ya sepele siy cuman ngantri, tp kadang malah bikin orang gondok setengah mati.... lagian dengan antri juga bisa membuat kita belajar untuk bersabar...... ^^

SMP Negeri 4 Ngawi said...

salam kenal perdana daatang di blog ini.... salut...

Itik Bali said...

Kalo aku paling ga sabar antri makan
rebutan pun oke..inilah contoh anak tak terdidik
kasihan ya..

Pencil Colour said...

Tapi bukan hanya anak-anak
orang tua juga harus dididik antre..
aku benci kalo di pom bensin antre, ada nyerobot bapak2 pula..
ngga tahu cara menghargai wanita

Learning On Perspective said...

Kelihatannnya sepele,
tapi itu sangat menjengkelkan kalo dilanggar...
sorry bukan diskriminatif
yang suka ngga mau antre justru malah orang tua-ibu2 atau bapak2 dari desa gitu...
mereka suka bejubel gak mau baris

More Than Words said...

Itulah makanya antri pembagian zakat dan sembako ricuh..
yang ga mau antre bukan anak2 lho
mereka malah justru mau diatur
(lama-lama kok saya kaya mbak Vicky Laurentia ya? isinya mengkritik orang lain mlulu, kaya orang lain ga ada bagus2nya..he..he)

Seti@wan Dirgant@Ra said...

Kita memang harus banyak belajar budaya ngantri dari orang bule.

a-chen said...

yasudah diriku ngalahi antri di yang ke 27... :-)

Edo Belva said...

kunjungan pertama..dan ternyata ini blog yang simpel..tapi baguusss..lanjutkan!!

Antriantri...

albertus goentoer tjahjadi said...

kalo mau nulis komen harus antri ato boleh nyrobot mbak??? hehehe... cuma bercanda kok.. aku setuju banget mbak.. kita harus membudayakan antri karena dengan begitu berarti juga kita bisa menghargai orang lain...

attayaya said...

manusia banyak yang lupa adat sopan santun dan selalu ingin cepet
maka..
hilanglah kata A.N.T.R.I

anindyarahadi said...

postingan berikutnya aku kasih kuenya deh mbak...

UTUH!!! :P

anindyarahadi said...

eh ngga ya...masa memble huhuhu


itu kan pas bibir aku lagi seksi-seksinya.... lewat deh minnie mouse (lho?) maksudnya angelina jolie yang lewat sini terus masuk hutan berubah jadi lara dan nikah sama tarzan...


bukan..ah bukan.. malah nglantur.. horeee nyepammmm hakshaks

JR said...

yaokelah kalo begitu.....memang, kebiasaan antri itu harus sudah di ajarkan sejak dini, biar gag bikin orang kesel ya

Inuel^-^ said...

antri woiiiiiiiiiii.... heheheh, untung mba clara sabar, bisa bisa ketelen thu anak kecil yang maen nyerobot aja, peace...
tapi bener, meski cuma hal "ngantri" aja, bisa bikin ati dongkol klo ada yang ngeduluin, huh, aku juga pernah, untung jg gg ampe nelen orang wehehehe

Aditya's Blogsphere said...

kok aqo bisa telat sih ngomenya?waduh-waduh.....aq paling ga demen ma ngantri titiiiiikkk.....ahahahaha....

Ellious Grinsant said...

Pembagian sembako... huuuh, kan dulu sempet ada yang meninggal tuh.
memang di indonesia suka begitu tuh, pada males antri... menyebalkan!

Bintang Maha Putra said...

Waduh, kalo smua orang mau ngantri, ntar lalu-lintas di jakarta jadi lancar dunk. gaswat itu, bisa2 indonesia cepet jadi negara maju :p

mocca_chi said...

i hate antreee but i choose something without antian to do... *ga nyambung englishnya keknya*

Elsa said...

iya bener!!! aku sebel banget sama orang yang gak mau antri. menyebalkan.
kontras banget emang ya, budayanya orang bule sama budayanya kita. hiks, jadi miris nih

Sang Cerpenis bercerita said...

hehhe emang sebel kalo lagi antri diselak ya.

xenosphere.x3 said...

Hehehehe... antreannya lagi pendek sih :D Coba kalau sampai tujuh meter, puluhan orang yang antre. Yang mau nyerobot bakal pikir lima kali. Kecuali ya, kalau dia mau dikeroyok(diomeli) ama banyak orang. ^^!

Tapi, budaya antri( lebih tepatnya sabar dan tahu diri) emang harus dipupuk sejak kecil. Salah satu gunanya biar klo udah besar jadi ga suka cari jalan pintas dengan cara yang merugikan orang lain. :D