Friday, December 4, 2009

Uji Kemampuan Dalam Bahasa

by : Clara

TOEFL. Siapa yang pernah ikutan? Saya sih seumur hidup cuma mendengar aja soal uji kemampuan bahasa yang satu ini. Saya nggak pernah ikutan. Selain bahasa inggris saya yang pas-pasan, TOEFL katanya susah banget! Uh, saya tau otak saya nggak mampu, jadi daripada buang-buang duit, mending saya nggak usah ikutan. Tapi kenyataannya, kalo mau lamar kerja musti kudu pake TOEFL. Diatas 500 lagi. Mana bisa?

Tapi bukan TOEFL yang mau saya bahas.
Berhubung saya ini lulusan sastra Jepang, jadi uji kemampuan yang mau saya bahas adalah Nihonggo Nooryoku Shiken atau Japanesse Language Proficiency Test. Mungkin mirip-mirip dikit sama TOEFL, tapi, jelas beda soalnya kan bahasanya aja udah beda.

Nihonggo Nooryoku Shiken ini biasanya diadakan satu kali tiap tahunnya di Jakarta, tempatnya biasanya di Unsada (untuk level 4 sampai 2) dan di Japan Foundation (khusus level kelas kakap alias level 1). Sementara untuk Asia Timur sendiri, biasanya diadakan dua kali tiap tahunnya. Nggak tau kenapa beda-beda, tapi memang khusus Asia Timur saja yang seperti itu. Sementara Negara lain tetap dengan satu kali per tahun. Biasanya diadakan setiap hari Minggu awal di bulan desember.

Tujuannya, jelas untuk menguji sampai sejauh mana kemampuan bahasa Jepang yang sudah kita kuasai. Levelnya ada 4 tingkat dan yang paling rendah adalah level 4 itu sendiri (gosipnya mau dibuat jadi 5 level, tapi tahun ini masih tetep 4 level). Semakin ke level 1, semakin ketauan bahwa dia adalah orang yang pintar (jelas itu bukan saya :P). Denger-denger, sih, orang Jepang sendiri masih ada yang kesusahan untuk mencapai level 1, karena bukan hanya berdasar bagaimana dia lancar menggunakan bahasa Jepang, tapi juga sejauh mana dia menguasai Kanji. Ini dia, nih. Emang paling susah dan rumit kalau mau menguasai Kanji. *sigh*

Prosedur Noken (biasanya disingkat seperti itu dikalangan teman-teman saya) nggak ribet. Kita cukup membeli formulir yang tersedia di Japan Foundation : level 4 dan 3 waktu itu saya beli total harganya 60ribu per level, kalo level 2 saya beli 100 ribu (level 1 belom pernah mencoba dan tidak akan pernah mencoba XD). Setelah membeli formulir yang biasanya sudah dimulai pada bulan-bulan agustus akhir *mikir*, kita menunggu surat yang akan dikirimkan sehubungan dengan nomor peserta ujian. Setelah itu, tinggal menunggu hari H nya, dateng dan duduk di nomor yang sudah diberikan. Kartu peserta adalah hal paling utama yang nggak boleh ketinggalan kalau mau ikut ujian, disamping belajar :P *harap jangan dicontoh*

Untuk ikut ujian ini, sebisa mungkin sudah menguasai kanji sbb:
Level 4 minimal 100-103 kanji
Level 3 minimal 284-300 kanji
Level 2 minimal 1000-1023 kanji *yak ampun!*
Level 1 minimal 1926-2000 kanji *pusing mode on*

Sementara ketika ujian ada 3 tahap:
Pertama : Moji, goi atau atau pengetahuan tentang kosa kata dan juga kanji itu sendiri.
Kedua : Choukai atau listening. Yah, udah pasti kudu korek kuping sebelum ujian nih.
Ketiga : Bunpo, doukai atau tata bahasa dan juga bacaan. Yang ini butuh kejelian seperti kalau kita ujian bahasa Indonesia.

Dan semua tahap harus dilalui dalam waktu:
Level 4 : 100 menit
Level 3 : 140 menit
Level 2 : 145 menit
Level 1 : 180 menit

Selesai mengerjakan semua ujian, pulang dan tinggal tunggu hasilnya yang juga akan dikirim via post pada bulan-bulan maret atau april.

Sebagai anak sastra Jepang, ikut untuk level 3 dan 4 adalah wajib karena sertifikat yang didapat jika lulus dari ujian tersebut, dibutuhkan untuk persyaratan kelulusan kuliah (prosedur berdasarkan Universitas saya, nggak tau dengan Universitas yang lain). Jadi, suka nggak suka, mau nggak mau, anak sastra Jepang di kampus saya harus bisa lulus tahap ini.

Dan minggu besok, tepatnya tanggal 6 desember akan kembali diadakan Noken.
Selamat berjuang buat yang ikutan.
Saya sendiri udah depresi sebelum ikutan soalnya sama sekali nggak sentuh buku untuk belajar.

Note:
Beberapa data diambil dari Bang Wiki.

30 comments:

Freya said...

sama aja kayak toefl. Aye jg bahkan ngga perna ikutan toefl hehehe.

achmad edi goenawan said...

"Aku paling benci Bahasa Inggris, Aku punya Bahasa Indonesia!"
Kata-kata itu pernah kusampaikan pada guruku...dan aku dapat hukuman nyanyi Indonesia Raya di Lapangan Sekolah.... itu dulu sekarang menyesal ..... selalu tergantung mbah google!
Kalau suruh ikut uji kemampuan ......kabuuurrrrrrr!

-Gek- said...

Ya ampun!
Kanji? Mendingan bikin capcay yang ditambah tepung kanji..

Trus, kapan dikau Ujian, Clar,
Selamet deh, Non!
Kubantu dengan doa dan tepung kanji.
*Plok*

Sari said...

Aku cuma sekali aja ikutan TOEFL, hasilnya lumayan...ancur hahaha
Kalo soal bahasa Jepang, Nobita a.k.a shinkun (www.shinkunsite.com) levelnya udah 2 tuh :P

Andie Gokil said...

kelimaks mamen.

Andie Gokil said...

toeflku 443 dulu sekarang udah 520. cihuy. hehehe. jepang emang payah nguasai english karna mereka ga kenal sama huruf R dan ga kenal sama kata yg 2 konsonan kayak clara. hehehe. :p. eh bener gak ya?

Desi Eria R. said...

Huaaah, kanji? jepang?
aku ga ngerti sama sekali.
aku minta ajarin clara aja deh, gratis kan?
iya kaan?
*sambil kedip2 nakal hehe

t.e.3.k.4 said...

waaakkksss perasaan dengen TOEFL aja udah mual2 ini baca noken tmbah mual..
duh clara, basa sunda aja tika belum lulus2 udah mo di tambah basa lain *sigh*

Willyo Alsyah P. Isman said...

wah... perasaan makin ribet....

Shin-kun said...

Mbak Clara, nyoba level 1 yuks, hiahaha *ajakan bodoh*, Shin-kun juga lulusan Sastra Jepang, sekitar taun 2008 dah ikut NoKen level 2, lulus, dengan nilai yang bener2 PAS2AN!!!, taihen desu ne... *sigh*... masalahnya waktu itu juga dari kantor mengharuskan karyawannya punya sertifikat NoKen *kurangajar (sambil ngasah parang)*... Shin-kun blom pernah nyoba level 1 karena dengar aja udah ngeriiii.... *kowaiii...*...

JHONI said...

istri saya dulu pernah ikut les bahasa jepang......sekarang jago banget bikin roti isi tuna (lho apa hubungannya..........???????)

wkwkwkw lagi error ni kayaknya!!!

Aditya's Blogsphere said...

kalo bahasa jepang yg aq tau cm gomaizu atau apalah lupa,pernah sih pny ketertarikan bljr kanji n bhs japan,tp malah nyasar ke tepung kanjinya hehehe,lagi pula dictionary jepang susah d pelajari,ada tips ga?

mocca_chi said...

kanji ntu yg tepung tepung kan?

mocca_chi said...

nyepam aja sih ane ksini wkwkwk

anindyarahadi said...

pernah belajar bahasa Jepas pas SMA dan bener-bener ngajakin tinju tuh bahasa satu... aku gak PAHAAAMMMSSSS (kenapa kata ini jadi kayak sedang memuja Bams samsons ya? huhuhuhuh)









guru aku bahasa Jepang orangnya mungiiiilllll banget mirip roti unyil*hihihi maap ya bu.. tapi suaranya kenceeng, kalah kali sirene kapal.

anindyarahadi said...

yang paling malu2in, ujiannya... aku ketauan nyontek lagi hahahhahahaha



tapi ngga diapa-apain sih, cuma dapet permen rasa malu

minomino said...

wah?lulusan bhs jepang?kaka saya juga...
ni blognya http://fireflies-hotaru.blogspot.com/
pusing ya...mending TOEFL kalo kata saya,haha
semangaaaaat!

Nur Huda said...

wadoeh aq blas gak tau nih bahasa jepang, soalnya waktu SMA aq jurusan IPS, hohohohoho T_T

Panah Hujan, inc. said...

Kyakyakya... Butuh berapa kilogram tepung kanji ya biar bisa tembus level 1?

*ngikut-ngikut si nchi,, haha*

Noor's blog (inside of me) said...

Wah..mau dunk diajarin bahasa jepang, habis...cuma bisa kata sakukurata...he..he

vie_three said...

aq juga udah tau niy, dari tahun 2007 aq mengikuti beritanya secara online mbak.... dan udah keder duluan sebelum ikut...... wkwkwkwkwkwkwk mbak clara yg sastra jepang ajah gak ikut apalagi aq yang cuman masih belajar...... hehehehe

xenosphere.x3 said...

Disuruh hapal-in kanji Jepang? Eeet dah. Dulu pernah sih ikut kursus bahasa Jepang. Tapi itu dah lama sekali, jadi banyak yang lupa. So, kayaknya aku bakal bilang, "Ga deh klo mo ikutan NNS. Entar aja klo tiba-tiba niat mo belajar bahasa Jepang lagi." :P

Tapi, kanji Jepang tu ga sebanyak kanji Cina kan? CMIIW.

Anw, moga sukses buat testnya nanti ya, Kurara :)

labecan said...

les bahasa jepang?
hmm..menarik juga :D

Willyo Alsyah P. Isman said...

kunjungan mlm, ke sahabat baik...

secangkir teh dan sekerat roti said...

apa itu? TOEFL jepang..?
aduh,s aya sendir belum pernah belajar bahasa jepang, hehe

Munir Ardi said...

wah bahasa Jepang susah banget yah mbak ada hiragana dan kanji hebat deh Harigato

Pohonku Sepi Sendiri said...

wadoh, mbayangin toefl aja dah nggak kuat.. apalagi ini mbayangin ujian yg nggak cuma bahasanya, hurup buat nulisnya aja nggak ngerti.. hehe..

salut buat kamu deh clar, dah bisa lulus noken lv 3 & 4..

eniwei, aku suka infonya neh.. baru ngerti sekarang ttg noken.. :)

Elsa said...

wuiiih ngeri banget ya bahasa jepang tuh!
hihihihihihi....

Itik Bali said...

mbak kok hebat sangadh ya...aku langsung perdarahan otak kalo begini caranyaaa

wuri sweety blog said...

belajar bhs jepang jg to jeng????Kanji...nyerah tanpa syarat dech suruh baca sich masik oke buatku kl suruh nulis mendadak tangan jd kram...yuk kita hajar lever 2 ampe tembus... aku sich pesimis lulus coz ga prnh namanya nyentuh buku.