Tuesday, December 15, 2009

Saya Bukan Pengasuh Anak, loh

by : Clara

Seperti biasa, setiap hari Sabtu rumah saya pasti selalu kebanjiran anak-anak kecil. Kenapa? Soalnya setiap Sabtu ada Sekolah Bina Iman atau yang umumnya disebut sekolah minggu. Biasanya anak-anak datang untuk menerima pelajaran tentang agama, lewat bermain, bernyanyi, atau menggambar. Anak-anak di sekitar rumah saya seneng banget kalo udah hari Sabtu dan selalu saja rajin dateng ke Sekolah Bina Iman (SBI) ini. Nggak tau kenapa. Perasaan ulu saya sih males loh dateng ke kegiatan kayak gini *halahhh, emang dasar manusia berdosa* tapi kan beda angkatan, beda jaman, beda juga karakternya ya, hihihi (ngeles aja, nih).

Nah, setiap kali acara ini diadakan, saya sih nggak banyak ikut campur (jiahahahahaha~) paling kalau nggak ngeliatin anak kecil lari sana lari sini, saya nonton di kamar atau baca buku. Soalnya saya bukan pengajar anak-anak tersebut (dan jangan paksa saya mengajar karena saya paling nggak bisa mengajar). Biasanya yang menjadi pengajar adalah Mama saya dan ada beberapa Ibu-ibu yang memang melalui lingkungan gereja, sudah diposisikan sebagai pengajar (ada yang basisnya memang seorang guru). Tapi kemarin, karena Mama saya pergi, alhasil saya yang harus duduk manis di luar, nemenin anak-anak (uh,,,beratnya T^T).

Lalu ada satu anak yang masih terlalu kecil (sekitar 3 tahun) dan dia nggak bisa duduk diem mengikuti pelajaran, akhirnya berjalan malu-malu ke dekat saya. Pertamanya sih nggak langsung nyamperin, sampe saya lambaikan tangan manggil dia untuk mendekat ke saya. Akhirnya dia mau (saya curiga dia kayak mata-mata yang mengawasi musuhnya terlebih dulu sebelum mendekat, jiahahahah~ *efek abis nonton IRIS).

Ternyat oh ternyata....anak itu cerewet bangetttttt! Semua benda yang ada di sekeliling saya ditanyai namanya, terus begitu dia liat saya punya kipas sate bibir mungilnya langsung berceloteh. Dia cerita kalau dia juga punya kipas dua buah di rumah, tapi yang satu udah rusak, dirusakin sama cicinya (dalam hati: siapa yang tanya) *minta ditonjok* XD Kemudian, dia menemukan gunting! OMG. Terus dia minta kertas (karena sebelumnya dia udah tanya apa itu putih-putih) dan mulailah dia asik menggunting-gunting kertas itu dengan tertatih-tatih (pegang guntingnya aja salah -__-"). Jiahhhhhh~ Saya panik mode on! Gila, anak orang! Nanti kalo dia salah gunting dan ngegunting jarinya sendiri, terus berdarah, terus nasib saya? Akhirnya saya berusaha bilang kalo gunting itu nggak boleh dipake, tapi tetep aja anak itu maksa. Sampe mau nangis darah bilanginnya, soalnya dia tetep ngotot mau gunting! Mau nggak mau saya biarkan aja, deh, namun tetap di bawah pengawasan ketat saya. Nggak mau nanggung resiko anak orang telunjuknya ilang setengah.

Tapiiiii...untungnya kemudian dia lengah. Kesempatan itu saya gunakan untuk "mencuri" si gunting yang tergeletak di dekatnya. Saya sembunyikan *gayanya sedikit bangga karena merasa berhasil mengelabui anak kecil jiahahahaha~ ketawa setan* di bangku belakang saya. Dan ketika si kecil itu tanya guntingnya dimana, saya salahin aja dia, "Tadi kamu taro gunting dimana?" hihihi, padahal saya malingnya *menyeringai lebar* Anak itu tetep bersikukuh mau guntingnya kembali. Untunggggg...aja, SBI nya udah selesai. Jadi saya buru-buru bilang, "Kamu nggak ikut berdoa? Ayuk, kita ambil makanan abis itu, mau nggak?" Sebenernya pertanyaan saya dianggurin sih....T^T cuma saya cuek aja, saya tinggal anak itu, lalu saya ambil makanan untuk dibagikan pada anak-anak yang lain.

Yak ampunnnn~ capek ya ngurus anak-anak, belum cerewetnya belum tingkahnya yang nggak bisa diem, bentar ke sana bentar ke sini. Saya nggak kebayang nanti kalo punya anak XD *masih lama Clar*

33 comments:

SeNjA said...

pertamaxxxxxxxx

SeNjA said...

yess,.....pertamaxx di rumahnya clara he,....tinggal bacanya deh :)

SeNjA said...

hihihi,lucu bgt clara ^_*

tentu saja kalo anak sendiri akan lain ceritanya sayank...^_*

SeNjA said...

hemm,kali ini gek keduluan aku nih nyepam clara hehe.....

SeNjA said...

satu lagi yaaaa...... @_@

gak papa kan ?

Job Review said...

wakh kan nanti bakalan punya child...kok gethooo

ferdivolutions said...

gemes sama anak yg cerewet?? sama. haha

Pohonku Sepi Sendiri said...

hehehe.. mungkin blum pas aja saatnya clar.. ntar kl udah waktunya juga bisa klop.. *sotoy*

RanggaGoBloG said...

hehehehehe... sabaar... ya begitulah anak anak...

-Gek- said...

Ho oh, *masih lama Clar* kalo anak sendiri pasti dah kamu banting.. hihihihi..

Sabar neng, kids always make you smile - that for sure!

-Gek- said...

Senjaaaaa curanggggg................!!!

(T.T)

Itik Bali said...

Kalo dia minta gunting kasih golok mbak
kalo dia minta golok, kasih samurai
busyett kejam banget pengasuhnya..ha..ha
emang gitu anak kecl mbak..
*sok tahu*

Anandhita Harmujianto said...

hahahaha.....
emang ya anak2. jadi inget sama anak tetangga depan rumah yg modelnya kayak gitu. minta dijitak :D

^pakSapi^ said...

hehe ... knp g digigit aja ?

Elsa said...

Sabar Jeng...
ntar kalo punya anak sendiri gimana?
hehehehe.....

Kang Sugeng said...

hehee... buat pengalaman tu Non... biar ntar gak kaget kalo uda punya anak sendiri.

Tapi kapan ya? hahaha....

ayo Non... Kang Sugeng tetap nungguin undangannya koq, hehee...

anindyarahadi said...

MBAAAKKK KUYAAAAAAA!!!!


mau dooooong diasuuuhhhh.. :p

jhoni said...

wkwkwkwkwkw.........calon ibu yng baik nih si eneng heheheheh

eh tapi kalo ma anak sendiri pasti deh gak bisa kejam....coba ja ndiri nanti!!! "pengalaman pribadi alnnya"

Ellious Grinsant said...

Iiiiiih... elu aja sih yang belum punya hati malaikat seperti gua clar... kalo ama anak gua anak-anak pada tertib tuh, pada duduk manis dan diam.... a.k.a takut.... wuakakakakka....

caca said...

aku juga gemes sama nak cerewet... hhoh

bhogey said...

wakakakak...
emoasi ma anak kecil nih critanya..

Dinoe said...

Ya..begitu anak-anak, rasa ingin tahunya besar, sehingga kelihatan memang nakal dan cerewet, sebenarnya begitulah dunia mereka..

mocca_chi said...

anak kecil lucu kok, cuman yah jangan urus sendiri, urusnya bareng mamanya atau babysitternya jdi klo capek tinggal bilang, tante ke kamar mandi dulu yakkkk

Sari said...

sepakat sama kata Mocca_Chi :P
Kalo masih lama, ngebayanginnya besok aja hehehe

attayaya said...

lutu lucu lunyu
itulah kesan kita terhadap anak kecil
pahala didapat

Aniz Azhar Roy said...

hak hak hak.......
klo aku sih dah jelas........
gak bakalan tahan ma anak kecil.....
hihihi
tapi ne lagi belajar sayang ma anak kecil n sabar ngadepin tingkah mreka yang menjengkelkan....

Noor's blog (inside of me) said...

Wah...hati2 lho, minggu depan si anak bakalan balas dendam. Apalagi klo tahu non Clara yang ngumpetin guntingnya...he..he

wuri sweety blog said...

anak kecil emng sering jengkelin tp sll berhasil bikin kita happy pada akhirnya...

Ra-Kun said...

makanya velajar dong Cla, bioar ntar kalo punya anak jadi gak panikan lagi :)

Munir Ardi said...

setidaknya cari pengalaman nenk sebelum betul-betul punya anak

Shin-kun said...

itung2 latihan jadi ibu Non, hihihi... Shin-kun punya ponakan atu aja udah cuapeeek banget kalo pas dia dan ortunya bertamu ke rumah, beuhhh... tapi hepi kok, seneng aja, meski kadang pengen juga ngejitak, hehe...

Si Maya said...

haha, lagi tahap latihan jadi ibu tu, sabar z non, keep posting

mampir yuk kak :)

KANdaNGTips.bloGspot.Com said...

Thanks Teh, isinya menghibur.



SELAMAT TAHUN BARU 1431H'
Momentum Untuk Perbaikkan Diri