Thursday, November 26, 2009

Memory of Bali versi Kura

Pernah nonton drama Korea judulnya Memory of Bali? Eh? Apa judulnya salah ya? Hahahahaha, udah lama, sih, agak lupa. Tapi kira-kira begitulah. Tenang sodara-sodara, saya nggak akan bahas drama untuk sesi kali ini. Setelah sesi pelampiasan isi hati yang terdalam, dan kini emosi itu telah sedikit reda berkat bantuan anda semua (uhuy, bahasanya~) sekarang saatnya sesi untuk mengenang apa yang sudah terjadi di Pulau Dewata.

Tepatnya tiga tahun lalu.
Betul kan, ya? *anak sastra yang udah kagak kuliah jadi bego itung-itungan*

Sudah lamaaaa sekali sejak saya berkunjung ke pulau yang indah ini (uhuk). Rasanya kangen. Pengin balik ke sana. Apalagi inget dengan janji untuk segera kembali berkunjung ke sana. Apa yang paling saya kangenin?
Bule pantai? Orang Jepang yang pernah foto bareng saya? Atau seseorang nun jauh di sana yang bersembunyi di lantai dua tempat kostnya? Hihihihi...lantai 2 kan ya? Iya, aja, deh. Hihihihihi...

Waktu itu dalam rangka liburan bersama Ayah, Ibu, adik, om, tante, handai taulan (kagak bener ini, yang bener cuma sekeluarga), saya memilih Bali sebagai tempat untuk jalan-jalan. Oke, proses perjalanannya saya hingga tiba di Bali, rasanya nggak penting diungkap di sini. Intinya, setelah dua hari di Bali, akhirnya saya yang sudah janjian mau ketemu sama dia, langsung meluncur menuju TKP. Wuih, saya datang ketika dia sudah menunggu. Berdiri disalah satu halte di depan kuta, dengan rambut berkibar tertiup angin, mantab bener dah kalo dibuat sinetron. Gerakannya dramatis banget. Akhirnya, disanalah pertama kali saya bertatap muka dengan si dia. Hihihi, pake bawa-bawa kado segala. Harusnya kan bawa kembang untuk dikalungi di leher saya, ya?! Dan btw, hadiahnya itu masih nangkring manis di kamar saya.

Pertemuan pertama yang katanya begitu menggoda, rasanya tidak buat saya deh. Justru saat di pertemuan berikutnya, benar-benar menggoda!

Jadi, sepulang kantor, dia menjemput saya dengan sepeda motornya di perempatan yang ada gramedia (duh, lupa-lupa ingat nih daerahnya). Dari sana saya diajak ke warnet seorang kenalan kami juga. Jiahahaha, kalo inget ini saya malu. Rasanya amit-amit banget. Skip aja, deh. Biarkan kami saja yang tau. Terus saya juga sempat diculik ke kost-annya yang ada di lantai atas itu. Hihihi....Kamarnya kecil, tapi kecilan kamar saya, serius loh ini! Tapi, saya berencana mau nginep di sana kalo Tuhan masih mengijinkan saya pergi ke Bali. (Hihihi, maksudnya sih biar dapet penginapan gratis)

Di hari berikutnya, kami melanjutkan pertemuan kami dengan makan soto pinggir jalan yang murah meriah asoy geboy! Nah, dari sana, dia niatnya sih nganterin saya pulang ke hotel, tapi apa yang terjadi?? Begitu sampe di hotel, motor yang dia kendarai bannya kempes!!!
Jiakakakakakakaka...
Telepon sana-sini, nggak ada bengkel pula (udah tengah malem, bo!) akhirnya dengan putus asa, kita malah poto-poto ria (hihihi, maaf poto tidak dipublikasikan, hanya untuk kepentingan pribadi). Abis poto, karena nggak mungkin nongkrong di pinggir jalan, kita pun masuk ke hotel. Tapi bukan ke kamar, melainkan duduk di terasnya. Menikmati angin malam minggu, ngobrol ngolor-ngidul, sambil dengerin lagu jedug-jedug yang dipasang bule-bule. Akhirnya malam minggu itu bener-bener kita lewatin berdua (romantis kalo seandainya saya bareng cowok, lah ini sama cewek!). Meski ngantuk, ngobrol dengan mata nyaris ketutup dan udah kek orang mabok, buat saya pengalaman di hari itu yang paling menjadi kenangan.

Justru, ban kempes itu malah membuat saya bersyukur (weits, jangan marah, non) soalnya kalo ban itu nggak kempes, kita nggak akan punya waktu seharian, sementara besoknya saya udah harus balik ke habitat asli saya di Jakarta (tepatnya di pinggir, sih).

Inget nggak, waktu itu kita juga sempet conversation sama Danang? Hihihihi....Biar aja, pulsanya kan dia yang bayar, ya?


Karena itu, saya mau ke Bali lagi. Saya mau nginep di kostannya, meskipun nggak ada AC yang biasa membelai tidur saya. Barangkali saya bisa mendapatkan lagi waktu semalaman suntuk seperti waktu itu. Juga, bisa menikmati bakmi (sensor ah) yang kita makan waktu saya mau balik ke Bandara. Saya kangen sama semua itu....
Terutama adegan ban kempes!!
Hihihhi....

Dedicated for Mocca Chi

Semoga hari dimana saya bisa kembali ke Bali, masih bisa terwujud sebagai salah satu
whishes list saya.
Thanks udah mau mendengar semua cerita saya.
Juga Thanks sudah mau jadi salah satu sahabat saya.




27 comments:

albertus goentoer tjahjadi said...

wah... sebuah kenangan yang indah ya mbak? kirain cowok lho ternyata.... eh Bali emang sebegitu indahnya ya? kasihan deh aku... sampe umurku yang sekarang ini aku belum pernah ke sana... jan katro tenan... soal sarannya tuk setiap saat nyantumin firman Tuhan kayaknya berat nih mbak... soalnya aku kan cuma awam biasa bukan romo... jadi ya gitu... banyakkan nggak nyantumin... tapi sarannya kuperhatikan kok... makasih ya...

Pohonku Sepi Sendiri said...

aih, merajut kenangan neh clar critanya.. hehe..
kalo perempatan yg ada gramedianya, emm bukan simpang siur ya namanya.. hehe.. *sotoy*
dari kisah itu kayaknya menyenangkan ya.. ahh, jadi ikutan mengingat seseorg disana.. *memory remain* hahaha..

Itik Bali said...

Aih mbak, ternyata punya kenangan manis di pulau bali ya? ayo ke Bali!

More Than Words said...

Bali memang Indah, tapi sayang kalo malem emang ga ada dokter ban 24 jam..ha..ha

Itik Bali said...

ditunggu di Bali ya mbak..

Rumah Ide dan Cerita said...

Bali memang indah. dari pantai, kayak kuta. Sampai kintamani yang sejuk.
Ngomong-ngomong si dia disini laki apa perempuan ya?
Kalau laki jangan-jangan motor kempes gara-gara eng ing eng...

Clara said...

@Mas Albertus: Hehehe, untung kamu nggak salah sangka, dia beneran cewek kok XD

@Pohon: Iyak, nih. Kenangan indah yang nggak tau kapan bisa diulang lagi. simpang siur? aku taunya simpang tigo...ituloh resto padang deket rumahku *digetok*
hihihi, siapa itu orang di sana, hayoooooo

@Itik: Iya, Yu. Kalo nanti ke Bali lagi, sekalian aja kopdaran sama kamu dah, tapi ditraktir bebek ya ^^

@Rumah ide dan cerita: jiahahahha...sudah tak tulis loh, dia itu perempuan...nah loooo, mikirnya apa tuh soal ban kempes? wkwkwkkwkw

anindyarahadi said...

kok dari pertama baca feeling aku udah ke nchi ya? ternyata bener toh.. hehehe.. jadi penasaran adegan dramatisnya kayak apa.. si nchi gak nyebar2 poto sih :p

kapan ke malang mbak? hahahah... awal taun depan kayaknya aku udah balik malang plus pindahan kamar hehe (apa maksudnya?)

jhoni said...

setujaaaaa......bali memang indah "the island of god" hehehehe promo........

NB: ini kenangan ma si chi ya?!?!? heran temen blogger yg dijakarta bisa kopdaran yang sama2 dibali kagak pernah ketemu!!!! CHIIIIII......... (gak nongol2 ni anak??????)

Clara said...

@Anin: wah feelingmu tepat banget, deh. tapi sengaja foto itu memang disimpen untuk keperluan keluarga eh maksudnya pribadi. bukan untuk dipublikasikan karena nggak satu pun dari kita yang mau ketauan (jeleknya) hihihihi.

Loh, malang? aku jarang ke malang nin, kamu ke jogja aja apa? hihihi, kalo ke jogja aku sering, pulang kampung kan di sana XD

@Om Jhoni: dasar orang bali hihihihi... tapi emang sih aku suka kok jalan-jalan ke bali apa lagi kalo gratis, mau bayarin tiket om?

-Gek- said...

Ho oh.. aku tau ini pasti kejadian ma enchi.. hihihihihi.... XD

-Gek- said...

Kos-kosan enchi cuma 10 menit lo .. dari rumahku.. xixixiix

-Gek- said...

Ayo ke Bali Clar, nanti nginep di kosannya enchi bareng, ato nginep di rumahku sekalian, asyik kannnn????

Oh iya, yang ku post tadi, itu pengalamanku. hehehhe! :)

-Gek- said...

gantian nyepam.. lagian dirimu, gileee.. subuh-subuh dah BW, itu kompie atau lapie, jangan dijadiin bantal guling atuh neng....
xixixiix

*kabur*

ateh75 said...

Ehm..ehm..yang lagi bernostalgia.Ada hikmahnya ya ban kempes ...jadi bisa puas berduaan hehehe...

mocca_chi said...

kok kedengerannya ente kek mu ketemu sama pacar ente ah??

mocca_chi said...

no koment ah b-) ntar pacar ane baca ini bsa gawat,dikira ane mau transgender lagih, amokkkk

SeNjA said...

hemm,tau gak saat awal saya membaca cerita di atas saya pikir teman yg kamu temui di bali itu seorg cowo special hihihi...

saya tertipu...^_*

hemm,kenangan memang indah ya non....

agoez said...

Hm......Kenangan Yang Indah.......huh,......Bali? Dah Cukup Lama Ga Berkunjung Kesana :(

albertus goentoer tjahjadi said...

datang berkunjung ni mbak... met akhir pekan ya... emang sengaja nggak ditaruh shoutmix ya?

Sang Cerpenis bercerita said...

ini kisah nyata si nchi toh? hi hi hi...

vie_three said...

wkwkwkwkwk bercerita tentang dirimu sama enchi toh..... wuiihhhh si enchi bakal seneng di backlink gratis lagi.... wkwkwkwkwkwk

dia matre gak pas waktu ntu...... xixixixixi

Clara said...

@Gek: jiakaka, si Gek ikutan 4 kapling dah. oke, Gek, nanti kalo aku ke sana lagi kita main

@Ateh: Iya, mbak. Hihi, kalo nggak kempes, nggak bisa beduaan *loh*

@Mocca chi: Kalo gitu, keknya kudu pasang poto ya biar orang nda nyangka aku kek mau ketemu cowok Xp

@Senja: Bukan cowok special mbak, tapi cowok jejadian *ditimpuk*

@Agoez: Udah lama, mas? sama dong saya juga lama nggak ke Bali

@Mas Goen: Wah, rajin dateng ya mas ^^

@Mbak Fanny: kisah nyata dia dan saya mbak ^^

@Vie: Waktu itu dia belum keliatan matrenya, maklum baru kenal...kalo sekarang sepertinya makin menjadi-jadi aja ya matrenya wkwkwkwkkw

JR said...

selamat malam...mampir blogwalking mengunjungi teman...pa kabarnya nih....keep on moving ya

Elsa said...

Bali memang indah
bagi siapapun!

Panah Hujan, inc. said...

Iyaaa. Mocca emang ngangenin :">
Banget. hahaha.

jasa pengamanan said...

mampir nich...