Sunday, November 15, 2009

Mengenang Awal Pertemuan

by : Clara

Entah karena efek-efek udah mau wisuda yang berarti bakal pisah sama temen-temen satu angkatan di Universitas *tercinta* atau karena emang lagi keinget dengan temen-temen saya di Universitas, saya jadi pengin post mengenai pertemuan pertama saya dengan teman-teman. Tepatnya dengan salah satu orang yang kemudian berlanjut menjadi sahabat saya, teman dekat saya, yang meskipun jauh (dia tinggal di daerah Muara Karang saya di daerah Pamulang, kebayang jauhnya? Kalo nggak, kira-kira antara ujung dengan ujung, deh) tapi dekat di hati *ceileeehhhh...*

Ehhh, tapi pas saya lagi blogwalking dan kunjungan ke rumahnya Gek, saya malah baca Ratu Sejagat yang isinya adalah hal yang sama, yaitu sama-sama mengenang masa pertama kali masuk ke kampus, hahahahhah. Maap, Gek, saya nggak bermaksud ikut-ikut kamu. Lagian di kampus saya nggak pernah kepilih jadi Queen, apalagi anggota Senat (di BiNus nggak ada Senat-senatan, makanya nggak pernah tuh kampus ikut demo-demoan, hehehe).

Jadi, waktu pertama saya mengikuti briefing sebelum POM (di BiNus namanya POM kepanjangan dari....*garuk-garuk kepala karena lupa* Eh, pekan orientasi mahasiswa. Bener nggak ya?), saya nggak kenal satu pun anak yang masuk di jurusan yang sama dengan saya. Satu pun! Jadi saya kayak anak ilang di tengah keramaian. Untung sih abis itu bisa ngobrol-ngobrol sama yang lain dan mulai berbaur saling mengenal anak-anak baru yang ramah-ramah. Serius, deh, anak Sastra Jepang ramah-ramah banget, kok *hihihi, narsis? Nggak juga kok*

Nah, yang adegan ini saya sih jujur aja agak-agak lupa (saya tuh punya kelemahan, yaitu pelupa parah!). Yang jelas ini temen saya sendiri yang cerita, jadi saya cuma nyalin dari cerita dia aja. Ini kejadian dimana pertama kali saya ketemu sahabat saya.
Semua berawal dari ponsel kami, yang ternyata sama! Persis! Hahaha, mungkin Tuhan sudah menjodohkan saya dengannya.

Shia: Eh, Clara ya? Ponselnya kita sama ya ternyata, hihihi.
Saya: Eh? Iya, ya sama. *abis itu melengos*

Temen saya itu mencak-mencak pas tempo hari cerita sama saya. Katanya saya belagu, sombong dan yang jelas bikin dia pengin nimpuk saya pake sandal! Serius! Dia sendiri yang bilang, hahahahha. Katanya dia gondok banget digituin sama saya, padahal saya sendiri lupa pernah gituin dia. Dan saya ini juga agak-agak lemah dengan orang baru, jadi kadang suka nggak sadar kalo saya mungkin bersikap sombong. Padahal sih seinget saya, waktu itu saya seneng-seneng aja ditegor dia. Cuma....saya nggak tau mau membalas dengan kata-kata apa lagi.

Tapi ternyata, ujung-ujungnya kami malah bersahabat sampai sekarang! Hahahah.

Ada hal lain juga yang membuat kami akrab, sebenarnya.
Waktu pas lagi kuliah, saya pernah duduk di sebelahnya. Saya lupa mata kuliah apa waktu itu yang jelas pelajarannya membosankan banget! Sampe-sampe dia malah nge-gambar di buku! Dia sih emang bakat design gitu, special gambar-gambar baju gitu deh. Karena itu dia mengambil kursus jahit design di sekolah Bunka dan sekarang sedang mempersiapkan fashion shownya itu! Balik ke cerita, melihat dia gambar-gambar baju, tiba-tiba dia nanya:

Shia: Eh, lo suka cosplay nggak?
Saya: Belom pernah sih. Kalo lo?
Shia: Belom pernah juga. Cosplay yuk, tapi yang original aja.
Saya: Ehhhh, bolehhhh!!

note: cosplay alias costum play adalah kegiatan memakai kostum berdasar karakter anime (kayak inuyasha, doraemon, conan, samurai x, dll), visual key, j-rock, gothic lolita atau bisa juga original yang berarti buat sendiri bajunya)
Penjelasan lebih lanjut akan saya bahas nanti di postingan lain aja, ya. Hihihi.

Nah, dari sanalah, saya dan cewek tomboi bernama Shia ini menjadi akrab. Kami punya banyak kesamaan, seperti sama-sama suka Super Junior, dance, dan yang paling baru kami sama-sama suka MBLAQ. Eh, baru kali ini juga saya dan dia punya cowok yang sama-sama kita taksir. Tapi nggak perlu takut kalah saing atau gimana, soalnya yang kita suka juga nggak akan suka sama kita! Hahaha...namanya Lee Jun dari MBLAQ.

Yang jelas, ketika saya dan dia sama-sama lulus, mungkin waktu kita untuk sama-sama akan semakin berkurang, tapi dia pernah pesan sama saya. Kira-kira pesannya seperti ini:
"Eh, nanti kalo kita udah jarang ketemu, perasaan kita jangan ada yang berubah, ya."
Sebenernya saya dan dia suka sama-sama gelian kalo ngomongin sesuatu yang keknya menyerempet ke hal-hal sensitif seperti diatas. Tapi dia mengatakan hal itu pada saya! Meski dengan ketawa-ketawa, tapi saya tau itu tulus dari hatinya.

Tenang aja, perasaan sayang saya sama sahabat saya juga nggak mungkin luntur gitu aja, kok. Bahkan meski Lee Jun datang ke Indonesia (barangkali Rain butuh boyband pembukaan di konsernya bulan desember nanti di Indonesia) dan memilih untuk menginap di rumah Shia *siap-siap nonjokin boneka kelinci di dalem kamar*

Toh, yang namanya sahabat, selalu abadi, kan?

PS : saya baru aja bikin cerpen yang bisa di liat di BLOG INI. Cerita ini murni terinspirasi dari lagu BigBang yang baru judulnya Hallelujah, yang merupakan OST dari drama IRIS. Belom pernah nonton drama ini, tapi saya akan mendonlodnya nanti!



22 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

nostalgila ni yhe..btw, kamu di pamulang toh? wah, bisa kopdar nih. tapi lumayan jauh sih kalo dari daerah sunter. hi hi hi..

Clara said...

loh, mbak fanny di sunter?
hihihi, mama ku kerja di sana mbak. iya, sih jauh banget tapinya XD

-Gek- said...

Ah Clara..
terharu tumben namaku disebut-sebut.. hehehe..

Sunter itu mana yak?
(wadooo ketauan Geografinya cumi-cumi = cukup miris.. hahahaha!)

Ah, memang begitu saat wisuda, apalagi.. saat teman2 seangkatan malah belum di wisuda (atau waktunya ga samaan..)

Tapi, seperti Vit C bilang,
"we will still be.. friends forever"
syalalalalalalalala..

Munir Ardi said...

kisah yang menarik murid, saya juga pada rata-rata ngidolain bintang Korea ataumandarin mungkin lagi musimnya yah (aduh kok bicara sekolah lagi sih dasar)

Pohonku Sepi Sendiri said...

hehe.. nice story, clara.. ^^
semoga langgeng deh persahabatan kalian ya.. :)

Anonymous said...

kuyaaaaaaaaaa~
wkwkwkwkwkwk aku terharuuuuuu~
ohohohohoho~

shia~ ^^

albertus goentoer tjahjadi said...

nostalgia yang sangat indah nih mbak... apalagi kalau bicara soal persahabatan... wuih... itu yang bikin kita sekarang jadi sering ketemu ya walau hanya di dunia maya... salam kasih untuk semuanya...

taris said...

Cerita nostalgia semasa dikampus memang indah dan terlalu indah untuk dilupakan

albertus goentoer tjahjadi said...

pagi mbak... met aktivitas hari ini... sukses selalu...

Clara said...

@Gek: bener, sunter itu di jakarta timur eh iya nggak sih? kalo utara kan daerah pluit kota. hihihi...org jakarta jadi"an nih aku

@Bang Munir: keknya emang lagi trend deh, asia udah mulai merajalela di indonesia ^^

@Shia: loh baca juga ya? jadi malu >.<

@Mas Albertus: benar sekali, persahabatan emg indah, bahkan meski terjalin di dunia maya ^^
salam kasih juga ^^

@Taris: iya, nggak mungkin dilupain deh...kecuali kelupaan Xp

yanuar catur rastafara said...

wahwisuda nih???
selamat yah,,
nostalgian emang sungguh indah kok neng
aku mau baca cerpennya dulu yah
hehehe

zujoe said...

berarti dah harus siap menjadi sarjana dunk a.k.a pencari kerja hehe...

Kang Sugeng said...

masa lalu memang susah di lupakan, apalagi kalo masa lalu itu sangat membekas. Sayang, saya ndak pernah sempat kuliah.

mocca_chi said...

berteman itu jodoh *menurutku*

Kang Sugeng said...

Saya follow balik Non... maaf telat.

Quinie said...

ehm ehm... berawal dari ponsel yang sama ya? sekarang hp kalian masih sama ta?

Riz@l said...

mengat apa yang pernah kita lalui memangperlu untuk flashback, apalagi punya kenangan ama teman yang mempunyai kesamaan...

vie_three said...

pasti rasanya sedih kalau mau berpisah kayak gini, tapi kalau beberapa tahun kemudian ketemu sama teman2 lawas rasanya seneng tak terkira.... dan flashback yang ada akan membuat rindu dengan masa2 silam...... xixixixi omonganku udah kayak yang udah tua ajah.... :D

anindyarahadi said...

senengnyaaa udah mau wisuda. aku masih lama mbak.. nunggak lulus krn cuti. huks.. oh ya link nya udah aku pasang mbak.. link balik ya :)

bhogey said...

wah foto saya dipajang,hhahha
kunjungan pertama mbak fanny :))

yans'dalamjeda' said...

Mengenang pertemuan, bagi kita yang pelupa akan terasa lebih indah ketika mampu menghidupkan memory itu kembali. betul tidak?! hehe

Ellious Grinsant said...

gua udah komen apa belom ya disini?