Friday, January 8, 2010

Antara Langit dan Bumi

by : Clara

Cilincing merupakan salah satu daerah di Jakarta yang menjadi tempat krematorium bagi jenazah-jenazah yang tidak dimakamkan. Terdapat sebuah klenteng, pura dan juga tempat penyimpanan abu dan tak ketinggalan lautnya sendiri yang digunakan untuk menebar abu. Entah sudah berapa puluhan jenazah yang menjadi abu ditebar di sana.




Karena sangat dekat dengan laut maka mata pencaharian masyarakat yang tinggal di pesisir Cilincing pun tidak jauh-jauh dari melaut, menjual aneka makanan laut, atau sekedar menyewakan kapal mereka untuk dipakai para peziarah yang biasanya menginginkan pergi ke tengah laut untuk menebar bunga.



Tapi sayangnya laut Cilincing ini sangatlah berbau amis. Entah karena apa. Mungkin juga pengaruh sampah-sampah yang menggenang di sepinggiran pantai. Karena banyak sekali pemukiman yang berada di pinggiran laut.



Dan entah kenapa banyak banget anak kecil di sana yang meminta-minta duit kepada peziarah yang baru saja selesai menebar kembang di tengah laut. Mereka anak-anak yang tinggal di daerah itu. Sayang sekali anak-anak sekecil itu sudah diajari mengemis.

Tapi sebenarnya saya suka pemandanganya. Laut lepas yang bersinggungan dengan langit. Yah, kecuali bau amis dan udaranya yang lengket itu ya.

52 comments:

Gusti said...

betul itu, aku sering ke sana krn ada Pura juga dsana...
Kesan pertama kali kesana koq udah kumuh yach :((
Sayang sekali ga di pelihara..

zujoe said...

sayang bgt lautnya tercemar gitu ya???

ajenk said...

gyaaa....sama kita...suka laut...tapi gak suka bau amisnya....

xixixixi...
nice blog :)

JHONI said...

wah dari fotonya kok banyak sampah ya..............?!?!?!?

mungkin perlu kali ya pemerintah membentuk dinas untuk pembersih pantai, kayak di bali gini clar......ada yg tiap pagi bersihin pantai jadi enak buat dikunjungi lagi!!!!

Otak Cutbray said...

Ow ow ow....
Clara hebat deh, gw yang tinggal di Jakarta Utara belum pernah liat yang se-detail ini :)

Freya said...

iiih joroknya...

tapi yang aneh.....

clar, loe ngapain ke sono? nyari ikan sampah? hahahahhaa

nuansa pena said...

Di Muncar juga bau dan tercemar limbah minyak ikan!

Elsa said...

sayang sekali yaaa
lautnya kotor sekali. duuuh... seandainya saja bersih, para peziarah pasti gak cuman kesana untuk berziarah. tapi juga berlama lama untuk wisata.

itu sih cuma seandainya...

Cermin Community said...

jadi, baiknya kita apakan laut itu?

salam hangat.

ateh75 said...

Keindahan laut memang luar biasa mempesonanya ya,walau bau amis dan sudah tercemar.Apalagi dipakai untuk menyebar abu jenazah .Gimana nangulanginya ya,harusnya bila untuk menyebar abu jenazah harus suci dan bersih .

mocca_chi said...

membayangkan apakah arwah alm yg abuny ditebar disana bsa nyampe sama raja neptunus. takutnya abunya nyangkut sama sampah2 itu.

Aulawi Ahmad said...

bau amis itu ada karena biasana deket situ ada yg buat ikan asin, coba liat lagi sekliling :)

Henny Y.Wijaya said...

aku celingukan, dimana kura-kuranya?? :p
masih buang sampah sembarangan sih, jadi tercemar deh keindahannya

JR said...

wakh aku belum pernah ke sana....hhmmmmm kumpul kumpul dulu biar bisa kesana akh

Seti@wan Dirgant@Ra said...

lautnya berbau amis.....
jadi serem... jangan2 karena bau abu mayat yang ditebar??

aaSlamDunk said...

kok jadi kotor kaya gitu ya,
mending di laut semarang
maron dan marina tidak sekotor itu, cuma butek hehehe

kesehaRian Ra-Kun said...

sayang sekali ya, dibiarkan kotor.
padahal kalau bersih bisa menarik wisatawan kan.
gimana kalau kamu yang pelopori aksi bersih-bersihnya? :)

mas doyok said...

pantainya kotor sekali ya

agung aritanto said...

sayang sekali yaa padahal lautnya indaah


tapi yaa itu tadi bau amis

Ellious Grinsant said...

Dicilincing dulu ada rumah sodara jauuuuuh gua, pernah nginep disana selama beberapa hari, wuakakakak...

Penikmat Buku said...

jadi rindu pantai :'(

albertus goentoer tjahjadi said...

pantainya sebenarnya indah mbak... sayang banyak sampah menggenang... khas banget Indonesia...

dwi wahyu arif nugroho said...

wah, pantai khas indonesia..:D

belajarcafe said...

what a beauty place, menarik, thanks

Aditya's Blogsphere said...

aq benci bgt liat sampah di pinggir pantai...bukan karena aq cinta lingkungan tapi karena aq ga bisa tenang maen air....harusnya para penjaga pantai lebih memperhatikan itu ya...karena sedikit banyak akan mempengaruhi minat pengunjung ke suatu tempat wisata bahari tersebut.....

Laksamana Embun said...

Kotor skli lautnya. Coba aja setiap warg punya kesadaran sedikit aja pasti laut bisa bersih kembali..

anyin said...

kapan ya bisa kesana?



hmmm *mikir*








aha! sekarang aja deh..



lewat mimpi tapi..

ehehe gak ah disini juga banyak laut kok mbak kuya*gajelas*

akbar said...

itulh yg namax manusia,...hanya tau mengambil kekayaan dari alam tapi mereka tdk sm sekali bs b'trima ksih pd alam,...yg pd akhirx akan menimbulkan kerusakan pd alamyg menimbulkan bencana bagi manusia.

luvie said...

betul banget.. laut yang menghitam, di tambah bau amis yang sangat menyengat, bikin gak nyaman berlama-lama ada disana.. padahal biasanya pergi ke pantai adalah salah satu aktifitas yang menyenangkan.. tapi tidak untuk pantai di ujung jakarta ini..

Desi Eria R. said...

Iya ih, sayang banget kotor lautnya....

yanuar catur rastafara said...

mungkin kalau dibersihkan sampah-sampahnya
jadi makin bersih yah laut ini
pemandangan yang llepas jadi bener-bener ada...
semangatt

Kang Sugeng said...

Wow... pantainya indah buanget Non...

Kang Sugeng tuh paling suka ama wisata pantai.

Rumahku di desa juga edkat dengan Pantai, kalo malem kedengeran tuh suara ombaknya

ALRIS said...

Dulu waktu sekolah pernah tinggal deket pantai. Hawa laut di pagi hari sebenarnya sangat nyaman. Apalagi kalo pantainya bersih, makin asyiiik...
Salam

rizka hany said...

clara... sayang ya lautnya kotor... gimana kabar ikan2nya ya. aku juga posting cerita *foto diri sebetulnya waktu di laut... mampir ya ;) 'aku yang lain'

Dewi MalaM said...

kita punya banyak laut yg luar biasa indah tapi sayang sekali kotornya minta ampun mengurangi keindahannya...laut disini (jepang) ga seindah laut Indonesia terkesan gersang tapi jgn ditanya bersihnya nomer satu...

alfi said...

kita harus mnjaga laut itu tetap bersih agar terciptanya suasana yg mengasyikkan dan tidak ad bau amis lagi..

Yolizz said...

iihh.. sampahnya banyak banget yaahh... seharusnya dijaga lagi tuuhh...

^pakSapi^ said...

waduh, aku lom pernah kesana :D

Joddie said...

duuuh... miris banget yah liat keadaan disitu, semoga dengan diangkatnya sisi lain kehidupan di tempat itu pada blog ini.. bisa dibaca oleh mereka yg seharusnya mengambil sikap.. salam ^^ nice post ^^

Inuel^-^ said...

semoga Cilincing bisa lebih baik, dan anak2 mereka dapat mengerjakan hal yang lebih bermanfaat, biar gg amis, di kasih jeruk nipis kali yah mba ^_^

Shin-kun said...

*sigh* sayang sekali, cagar budaya kayak begini tercemar :(..., unik juga lo menyaksikan proses kremasi...

SeNjA said...

sayanagnya banyak sampah ya,padahal sebenrnya pantainya sangat indah ^_^

Pohonku Sepi Sendiri said...

duh, sayang banget ya clar..
kok masyarakat sekitar nggak ada yg peduli dgn hal itu ya?

cara pemesanan jus manggis said...

perbandingan yang sangat jauh sekali
...

zhi cun lee said...

wooow... detile banget......

Cara Mengobati Stroke Secara Alami said...

informasi yang berbobot...

obat kanker payudara said...

wah menarik sekali,

antaikan pemerintah bisa memanfaatkan dengan benar alam indonesia ini

cara aman mengobati kolesterol said...

kekayaan indonesia yang kurang begitu terperhatikan,

agus herbal said...

sayang sekali ya, dibiarkan kotor.
padahal kalau bersih bisa menarik wisatawan kan.
gimana kalau kamu yang pelopori aksi bersih-bersihnya

cara pengobatan tradisional penyakit stroke said...

kita harus mnjaga laut itu tetap bersih agar terciptanya suasana yg mengasyikkan dan tidak ad bau amis lagi..

yadi said...

nice post gan.,.,.

odoy said...

Ow ow ow....
Clara hebat deh, gw yang tinggal di Jakarta Utara belum pernah liat yang se-detail ini