Sunday, January 3, 2010

Liburan Kemaren @Boro Kulon

by : Clara

Wahhhh~ hirup napas, buang napas.
Akhirnya saya bisa kembali posting di tahun 2010 ini. Kemaren-kemaren, sewaktu saya pergi berlibur, saya memanfaatkan postingan terjadwal yang ternyata keren banget. Soalnya bisa tetap posting meski saya nggak ngetik saat itu juga. Hihihi...keren, deh.

Oke, jadi isi postingan kali ini saya mau cerita soal liburan saya yang kemaren itu. Sebenernya kalo dijadikan satu, agak panjang juga. Sementara saya nggak mungkin nulis panjang-panjang, takut yang baca tidur, hihihi, jadi mungkin saya akan bagi dalam beberapa part. Maklum, karena saya nggak hanya jalan ke Jogja, tapi juga menjelajahi sampai ke daerah di Jawa Timur.

Jadi, hari pertama berangkat tujuannya adalah Jogja. Tepatnya masuk ke daerah Kulon Progo dan menuju desa Boro Kulon, tempat eyang saya tinggal. Perjalanan menghabiskan 12 jam lebih termasuk hitungan mampir ke pom bensin untuk melakukan hobi saya yaitu buang air kecil dan tentunya makannnn. Saya dan keluarga berangkat sekitar pukul setengah 7 pagi dan tiba di tempat sudah malam hari. Capek, langsung mandi, lalu ngobrol sebentar sama sepupu yang sudah saya paksa untuk nginep juga di tempat eyang, selanjutnya tidur. Hihihi.

Besoknya, tanggal 24 Desember itu, saya dan keluarga jalan-jalan ke malioboro untuk sekedar membelikan oleh-oleh di tengah jadwal menginap yang tidak lama *halah. Jadilah kita mampir ke Mirota batik untuk belanja-belanja. Sebenernya sih saya prefer jalan ke tempat lain, tapi karena ada sepeda ontel titipan Tante saya yang harus di beli di Mirota itu, mau nggak mau saya pergi ke toko itu. Ramenyaaaaa~ kagak nahan. Saya pusing kalau belanja di tengah penuh sesak orang seperti itu kalau ada yang ganteng sih nggak apa *digeplak* soalnya nggak bisa milih dengan leluasa. Belum lagi antri untuk bayar di kasir.

Nah, begitu beres belanja di Mirota, kami segera kembali ke mobil di parkiran. Tapi sebelum itu, kami berpapasan dengan patung pahatan yang agak gompal yang pertama lihat bikin saya mikir, ini patung apaan kok dipajang di sini? Ternyata itu adalah patung-patung presiden dan mantan presiden Indonesia, lengkap dari jaman Soekarno hingga Pak SBY yang sekarang. Dan gompal-gompalan itu ternyata sengaja dibuat seperti itu untuk mencerminkan kondisi bangsa Indonesia yang memang masih belum mulus. Jadi patung itu semacam karya anak Bangsa sekaligus kritikan terhadap Indonesia. Salut deh saya. Sayangnya foto-foto saya soal patung itu...kehapusssss T^T jadi nggak bisa pamer di blog, deh. Mungkin ada teman blog yang tinggal di Jogja (kayak Ines, Shin Kun, Sari atau siapa lagi ya) dan bisa kirim gambar itu buat saya? *celingukan*

Oh ya, saya juga baru sadar kalau di sepanjang trotoar depan monumen (11 Maret bukan ya namanya? yang di depan gedung Pos besar di per4an Malioboro itu, hihihi), banyak banget Ibu-Ibu penjual sate yang menjajakan dagangannya. Dan semuanyaaaa cuma 3 ribu untuk sepuluh tusuk *norak mode ON* (tadinya malah mau saya tawar jadi seribu sepuluh tusuk *digeplak*). Maklum, di rumah saya kalau beli sate sepuluh tusuk butuh duit sepuluh ribu. Ngeri kan makannya. Mahal banget. Yah, meski di lihat dari segi dagingnya memang lebih besar dan kenyang kalau makan yang sepuluh ribu, sih. Hihihi.

Dari Malioboro kita langsung tancap pulang. Nggak berani lama-lama kalau nggak mau ketinggalan jam misa Natal. Tadinya sih mau yang misa jam lima sore. Dirasa lebih pas dan nyaman (read: nggak ngantuk), tapi ternyata jam lima pake bahasa jawa T^T saya mana bisa ngertiiii~ Alhasil diputuskanlah kalau kita harus gereja jam 9. Dan apa yang terjadi? Adik saya nge-gappin saya ngelenggut nyaris ketiduran saat kotbah yang cukup lama itu, jiahahahaha (maapin saya Tuhan). Tapi saya seneng bisa perayaan Natal di desa. Tenang, rasanya damai dan juga ngeri hihihi, soalnya gelap euy. Saya yang parnoan kayak gini selalu mikir desa identik dengan bersembunyinya keluarga setan (pocong, kuntilanak, dkk). Untunglah rasa parno itu mulai sedikit berkurang, meski tetap saja nggak bisa saya usir sepenuhnya.

Contohnya saja waktu jam 2 subuh di rumah eyang saya, saat saya tiba-tiba terbangun dari tidur saya karena kebelet pipis. Tapi apa yang saya lakukan? Saya tahan saja pipis saya, denger lagu dari hape alih-alih ke WC, dan berpikir apa sebaiknya saya bangunin sepupu saya untuk nemenin pipis ya? Tapi untungggg banget, pas saya lagi mencoba untuk kembali tidur dengan nahan pipis, saya denger ada suara orang buka pintu. Saya langsung keluar kamar karena yakin Mama saya pasti bangun (saya tidur sama sepupu saya sementara Mama, Papa dan Adik satu kamar di ruang lain). Ehhh, ternyata yang bangun Papa saya. Ya udah saya suruh aja Papa saya nungguin saya pipis di depan pintu. Lega deh.

Balik ke ceritanya, tanggal 25 Desember. Saya dan keluarga pergi nyekar ke kuburan eyang kakung saya yang udah meninggal 5 tahun lalu. Yah, inilah rutinitas kami kalau pergi ke Boro. Bersihin makam eyang, tabur bunga, kirim doa sebentar, lalu kembali ke rumah. Dan di hari itu saya dan keluarga nggak pergi kemana-mana karena besoknya kami akan melanjutkan perjalanan menuju kota lain, Kediri. Karena akan makan waktu yang cukup lama, akhirnya Mama menyuruh Papa yang menyetir besoknya itu untuk istirahat saja di rumah. Jadinya hari Natal itu saya isi dengan makan dan tidur saja. Hihihi.

Nah, untuk bagian di Kediri saya lanjut di postingan berikutnya saja, deh.
Yang ini udah kepanjangan.
Tapi saya penasaran juga sama liburan teman-teman. Apa menghabiskan waktu bareng keluarga, teman atau pacar? Hihihi...


Salam
(>.^)v

30 comments:

dwi wahyu arif nugroho said...

duuuh
senengnya...

oleh2na yah^^

Elsa said...

Malioboro emang ramenya minta ampun, begitu juga dengan Mirota. heran deh, kok bisa rame kayak gitu ya? jadi kurang nyaman kalo mo belanja, saking ramenya.

untunglah di Surabaya ada Mirota juga. dan relatif sedikit lebih sepi dibanding yang ada di Jogja. tapi lumayaaan , gak usah ke jogja lagi kan...

hhmm... kediri... beli tahu kuning gak??

LINGKAR CINCIN said...

malioboro barangnya murah2,lakukan apa yang harus Anda lakukan dan hindari apa yang harus Anda hindari

kesehaRian Ra-Kun said...

ngambil kapling dulu..:)

Seti@wan Dirgant@Ra said...

perjalanan liburan yang seru dan tentunya melelahkan.
jadi inget kenangan waktu mampir di malioboro..

kesehaRian Ra-Kun said...

selesai baca...:)

minta oleh-oleh dong, Bu guru :)

rizal said...

liburan yang seru,

ngomong2 malioboro saya sebenarnya punya cerita tersendiri tapi nggak enak cerita disini...

dan sekarang libiran sudah masuk har terakhir, mari jalanai hari penuh dengan keceriaan

Munir Ardi said...

enak yah bisa liburan saya nih udah musim liburan sibuknya masih minta ampun

Yolizz said...

ke Jogja ga ngajak2 iihh,, huhuhuhu.... :p

liburan udah selesai neh mbak,, hayuuukkk beraktifitas lagi :D

Henny Y.Wijaya said...

hiks...enaknya yang liburan bisa jalan-jalan. jadi pengen :(

Aulawi Ahmad said...

ke kediri ya, hmmm kota yg penuh memori buatku :)

Bintang Maha Putra said...

Keknan Ceng Beng datang lebih awal neng, secara nyekar gitu :)

Asyik juga tuh jalan2nya tapi kowk cuman di Malioboro doang? Kan ada keraton, Kaliurang, Perak-Kotagede, dll. ASoy juga loh..

jhoni said...

wah yg baru balik liburan......absen dulu;

oleh-oleh......belum!!!
oleh-oleh..........belum!!
OLEH-OLEH.........BELUM !!! HM...HM..HM

wwkwkwkwkwkwkw..........happy holiday ya clar!!.....udah balik ya?!?!!?

-Gek- said...

Pacar!
Mojok mode : ON ----> JITAK!

Ceritanya juga belum ditulis, secara besok guwe dah kerja neng.. huhuhuhuhu. (ngebombay mati2an.. )

nuansa pena said...

enaknya yang sedang liburan, sebetulnya saya dapat jatah gratis untuk 2 orang liburan ke Jakarta 5 hari tapi terbuang sia-sia, saya pilih kumpul keluarga!

Laksamana Embun said...

Seru neng lbrannya.. Saya lburan ini hanya sibuk dengan kerjaan,hhe

Oia Mohon berikan sdikit pendapat buat penampilan baru Laksamana Embun..

Thanks

Rumah Ide dan Cerita said...

Wah liburannya mantab ibaratnya dari anyer sampe panarukan.
besok posting yang selanjut ya.

albertus goentoer tjahjadi said...

wah... seneng banget ya mbak liburannya... asyikkkkk....

bluethunderheart said...

koq blue tak diajak kawan
salam hangat dari blue

anyin said...

manamanamanamana FOTONYA MBAK KUYAAAAA!!








eh ganti header ya? horee sekarang rajin ngeblog lagi :)

Andie said...

huaaaaa... enak bgt ya liburaaann.... besok aku sekolah. huaaaaaa... pengen bgt deh ke jogja. udah lama banget pengen kesana. hehe.

Cix said...

Kunjungan Pertama...
Jogja..Jogja... Udah lama Nggak Kesana, Jadii Kangen.

mocca_chi said...

mu koment apa yak, ga tau. asal nampang aja dah aku wkwkwk....

*desa itu gudangnya cewe cantik, macam aku inilah*

Quinie said...

poto2nya manah?

agoez said...

Hm......jadi pengen ke Jogja Lagi, dah cukup lama ga ke sana

Fanda said...

Liburanku di rumah aja, Clara. Yg paling sering sih ke gereja. 24 malam, 25 sore, trus hr Minggu (27), trus tgl. 1 Januari, trs Minggu 3 Januari. Hampir separo waktu liburan ke gereja ya ternyata... Eh aku paling suka loh ke Mirota, suka liat2 maksudnya, mau beli kok mahal2 yah...
Ditungguin deh kisah lanjutannya

Reni said...

Wah asyik juga cerita liburannya... Sempat beli sate berapa tusuk ? hehehe
Ditunggu kelanjutannya lho.

Pohonku Sepi Sendiri said...

waks, dari kulon progo ke malioboro kan lumayan jauh clar.. ampir 2 jam tuh pasti perjalanannya? *pohon sotoy

sptnya seru neh liburannya.. kasi poto2nya dong clar.. hehe..

Shin-kun said...

Ck ck ck, sampe sedeket itu sama rumah Shin-kun kok ya gak mampiiiiir gitu lo *jitak Kurara-chan* udah sempet ke Malioboro mbok ya kontak2 kek gitu, dasar!!, kata bang Rhoma : TERLHALHU!!!, masalah gambar presiden yang gompal2 itu, mmmm, kayaknya Shin-kun pernah liat, mudah2an aja blom dilikuidasi :D

xenosphere.x3 said...

Ternyata Kurara takut ama dedemit, ya. Hihihihi... >E