Sunday, January 31, 2010

Supporter or Troublemaker

by : Clara

Saya cuma mau protes. Sungguh, deh. Ini benar-benar mengganggu sekali. Saya rasa, juga bukan saya saja yang mengeluh dengan hal ini.

Jadi, kemarin hari Sabtu malam sekitar pukul 6 sore, ketika saya sedang dalam perjalanan pulang dari arah Pondok Indah, saya dikejutkan oleh penampakkan sekelompok supporter berpakaian orange yang tampak ramai berbondong-bondong menaiki bus. Melihat itu, saya sudah bisa menduga akan seperti apa kemacetan yang melanda nantinya di daerah Lebak Bulus. Pasalnya para supporter salah satu tim sepak bola itu menuju rute stadion Lebak Bulus, dimana tim tersebut kerap kali main di stadion itu.

Saya nggak punya pilihan lain, karena memang rutenya ke sana dan sudah terjebak di sana. Kalau tau mau ada tanding atau apalah itu bukan urusan saya, dari awal saya memilih langsung tancap jalan tol saja. Jadi nggak usah berhimpitan di jalan yang penuh sesak oleh orang-orang yang tak tahu bagaimana harusnya bersikap sebagai seorang supporter. Bagi saya mereka malah seperti troublemaker.

Kenapa?

1. Mereka menyebabkan kemacetan. Ini sangat-sangat tidak bisa dihindari. cara mereka yang brutal selalu saja membuat jalanan menuju Lebak Bulus terancam tidak bisa berjalan dengan lancar. Malah saya pernah pulang dari kampus sampai di rumah dengan memakan waktu 4 jam! Bayangkan, 4 jam, sodara-sodara! Biasanya, naik angkutan pun saya cuma butuh 1.5-2 jam saja. Dan, kemarin, karena saya nyetir sendiri (dari daerah Mall Citraland Jakarta Barat) sampe rumah memakan waktu 3.5 jam! Biasanya cuma 1.5 jam. Gimana saya nggak sewot? Belum lagi gara-gara mereka juga, akhirnya rute yang tinggal beberapa meter saja, terpaksa dialihkan arah oleh bapak polisi. Mau nggak mau saya muter. Rasa kesel bercampur capek waktu itu, sampe kayak mau motong orang aja rasanya.

2. Mereka mengotori jalanan. Ini, nih juga nggak bisa ditoleransi. Gila, aje. Jalanan bukan punya bapaknya atau leluhurnya, tapi main nyampah. Nyebar-nyebar daun yang dipetik dari pohon-pohon di pinggir jalan, lah. Buang-buang kertas yang udah dipotong-potong, lah. Yeee...dimana sih attitude mereka? Nggak menghargai para penyapu jalanan yang udah beresin jalan sampe kinclong, apa?! Emang mereka mau nyapu jalanan yang abis mereka kotorin? Cuih,, bersihin diri aja nggak bisa...

3. Bikin rame jalanan. Tau sendiri mereka suka bawa-bawa gendang, kek ada acara sunatan, aja. Lalu nyanyi-nyanyi nggak jelas di atas bus. Mending suaranya semerdu Kyuhyun! Nggak apa deh kalo kek gitu. Diampuni. Lah, ini? Untung di mobil saya ada cd, lalu saya besarin aja volumenya biar jedug-jedug sendiri juga. Lumayanlah, suara mereka nggak kedengeran, ehehehe...

Saya sendiri bukannya menyudutkan mereka nggak bener atau apalah. Saya tau rasanya gimana menjadi fans dari sesuatu. Saya sendiri juga merasakannya. Kalau Super Junior dikalahkan band lain, saya juga pasti sedih. Kalo ada gosip miring soal Kyuhyun, saya juga kecewa. Tapi, saya nggak sampe nyanyi-nyanyi di jalanan, kok. Apalagi berantem cuma karena Super Junior kalah pamor! Oh, No! Nggak deh. Makasih. Saya tahu gimana caranya menjadi supporter yang baik. Dan, saya harap mereka juga bisa begitu. Mendukunglah dengan cara yang baik. Tidak merugikan orang lain. Jangan bikin masalah sehingga tidak akan ada orang yang mencap jelek kalian! Kalau cara yang seperti ini, jujur, dimata saya mereka sangat sangat buruk.

Buat siapapun di sana, yang merasa memang men-support sesuatu, tolong dengan moral dan sikap yang baik. Tunjukkan kalau kalian mampu membawa nama baik sesuatu yang kalian dukung itu. Toh, kalah menang, baik buruk, semua udah ada nasibnya sendiri. Tunjukkan cinta kalian dengan tulus dan cara yang manis.

Seperti dukungan dalam soal nge-blog, yang ditunjukkan dengan cara yang manis melalui award yang diberikan dua kawan blog saya ini. Terima kasih, ya.




Dari Mbak Desi, Pohon Sepi Sendiri dan Mas Dwi Wahyu Arif

29 comments:

-Gek- said...

Pertama?
Serius?

-Gek- said...

Ngeliat di TV aja serem Clar..
Kenapa sih mereka bertindak seperti orang2 yg tidk berpendidikan yak?
Hate them.

Henny Y.Wijaya said...

heboh banget cerita tentang suporter ini. trus kehebohan kedua dari massa yang protes dengan kepemimpinan 100 hari SBY, bikin Jakarta jadi sumpek! *padahal aku aku cuma ngeliat dr tv*

nuansa pena said...

selamat atas awardnya, wao saya sering jadi suporter, maaf!

Elsa said...

yup bener banget.
tapi aku pikir, Jakmania mungkin tidak separah Bonek Persebaya.

kalo aku, waktu masih hidup di Surabaya, begitu lihat Bonek Persebaya keluyuran di pinggir-pinggir jalan, langsung aja was was.. ketakutan. buru buru nyetir pulang...

richo said...

Wah memang beberapa kelompok suporter sudah mengarah anarcis, memang masalahnya rumit banget. Semoga semua pihak bisa saling kerjasama, biar ga merusak citra negara dan olah raga...... semangat dan salam kenal

Aulawi Ahmad said...

suporter (sepakbola khsusnya) memang imagenya gak jauh dari biang kerusuhan pdhl sudah ada yg membina mereka, tapi itulah ketika sekelompok org berkumpul (satu visi dan misi)ada semacam korelasi yg seharusnya bisa menjadi hasil +, tapi disini yg menonjol malah kebebasan berekspresi secara brutal dan tidak terkontrol dan kebanggaan dicap "nekat" dan "kompak" :)

Riesta Emy Susanti said...

iya...serem liat suporter yang kaya gtu...
atuuuut...

btw,,,selamat buat awardnya ya....

BrenciA KerenS said...

Bener...baru aja nih di tol rombongan kira2 10 metromini ngangkut suporter persib kayaknya (warna biru) lumyan ngebut padal diats bisana ada banyak orang.. Mengerikan. Mungkin para suporter itu nyawanya 9 kali yee kayak kucing.

attayaya said...

hmmmmmmm inilah fenomena supporter yang masih tidak teratur
emosian, sangat ga beratur, karena mereka berani rame2

Gusti said...

kejamnya jakarta...
senasib dech...
untung ga ikut2an :)...

kebookyut said...

haluu..

keboo baca sampe emosi juga..
ckckck...

semoga mereka akhirnya sadar bagaimana cara mendukung yang baik..

makasi y..

Yolizz said...

betul!! heran yah kenapa supporter tapi kok malah ngerugiiin warga laennya,, lagian imagenya tuh emang udah gituh, bikin rusuh dan macet, yaahh walopun ga semua supporter kayak gitu siihh....

minomino said...

wah...ckckckck...
kelompok itu yg selalu ribut sama 'lautan biru' yg ada di sini...
mudah2n g seperti itu terus ya...
malah jadi serem kitanya..

dwi wahyu arif nugroho said...

hehe
sabar mbak, emang itulah wujud cinta yang berlebihan,, karena keterbatasan,, mereka memang ga punya media lain untuk mengekspresikan cinta nya... ^^

Kang Sugeng said...

dimana-mana suporter selalu membuat masalah, kalo begini terus, kapan persepak-bolaan Indonesia akan maju.

Pohonku Sepi Sendiri said...

ckckck.. ampe berapi2 gitu clar tulisannya.. hihihi..
sabar ya, sabar.. attitude seperti itu pasti sangat menyebalkan bagi org2 sekitar, termasuk aku tentunya.. apalagi jika udah terpengaruh ma tradisi dan kebiasan, rada sulit tuh ngilanginnya.. semoga aja bisa ada perubahan lah dikit demi sedikit ya.. hehe..

makasih dah dipajang ewotnya, clar.. :)

Ellious Grinsant said...

Mpok clara, dirimu mau marah tapi entah kenapa gua malah geli bacanya. Marah tapi masih nyelip kata-kata menggelikan, hahaha...

SeNjA said...

yup,pasti menyebalkan dan mungkin menegangkan ya clara,..kalo sampai terjebak diramenya para suporter or troublemaker yg ada dijalanan.

Noor's blog (inside of me ) said...

Saya juga penggemar sepakbola tapi melihat kondisi seperti itu rasanya tak nyaman juga tuh...

ice blended vanilla said...

iyaa.. aku juga sebel sama yg kaya gtu....
daripada ngotorin plus macetin jalan mending ngelakuin yg jauh lebih berguna yaa....

achink chacynk said...

heran da, emang iyahh . . .
bisa nya cuman bikin ribut ajah.

mau menang ato kalah tuhh,,
apalagi kalo jagoan nya kalah.

agree!!

munir ardi said...

sekarang harus hati-hati mbak lewat dekat stadion kalau ada pertandigan bola supporter kita sekarang udah berubah menjadi kannibal tak punya kemanusiaan gejala apa ini? gamapng kali memukul atau menghakimi orang

ranny said...

sayah sangat amat bersyukur tidak tinggal di jkt..hiiyy nyeremin sangaad
untung ga ada perkelahian yah dear :(
tabahkan hatimu nak macet berjam2 :D

albertus goentoer tjahjadi said...

yah... namanya juga suporter dari Indonesia mbak... mesti dimaklumi...

attayaya said...

abis memajang link "duniakura2"

PENGUMUMAN

telah terjadi perubahan alamat dari
http://attayaya.blogspot.com
menjadi
http://www.attayaya.net

JIKA memiliki link blogroll atau tukeran link, mohon bantuannya untuk merubah alamat tersebut ke alamat yang baru

terima kasih atas bantuan dan kerjasamanya.
ATTAYAYA BELAJAR

jiahahahaha... bahasanya resmi amat neh

maaf komennya jadi ga nyambung

yuni said...

ia.... suporter itu wajib mendukung yang di suporteri.
bukannya malah buat sengsara yang suporteri....

ina said...

bener bgt...
supportnya harus dgn kalekuan baik..
dan jg tertib...
setuju??? hihihi

mocca_chi said...

apresiasi kesenangan yang diikuti ke-indonesiaan, begitulah dia wkkwwk