Tuesday, January 5, 2010

Lanjut ke Kediri

by : Clara

Setelah tiga malam dua hari berada di Boro Kulon tempat eyang, sekarang perjalanan dilanjutkan ke Kediri. Kali ini bukan ke tempat saudara, melainkan pulang ke rumah yang sangat nyaman dan penuh dengan kedamaian. Namanya Goa Maria Poh Sarang. Di sini ada patung Bunda Maria yang besar dan banyak orang yang datang untuk berdoa pada Bunda. Tempatnya bener-bener sunyi plus asri, jadi pas banget kalau lagi suntuk lalu menyendiri ke tempat ini. Sayang sangat amat jauh dari rumah saya (antara Jakarta dan Kediri, jiahahaha~).


Sebenernya sudah beberapa kali kami sekeluarga pergi ke tempat ini, sekedar untuk berdoa sekaligus jalan-jalan (maksudnya banyak jalan-jalannya daripada berdoa, hihihi...). Kenapa kami kembali lagi? Seperti yang sudah saya katakan di awal kalau tempat ini bener-bener nyaman dan tenang, jadi kalau ada permasalahan hati, rasanya enak banget duduk sendiri di sana, curhat sama Tuhan. Eh, tapi tempat ini terbuka untuk umum. Buktinya kemarin saat saya sedang jalan ke Goa Marianya, saya bertemu dengan beberapa ibu-ibu berjilbab, kok. Jadi bukan hanya umat Katolik yang boleh menginjakkan kaki di tempat ini.

Kunjungan kami di akhir tahun itu, sebenernya untuk bersyukur (terutama saya) karena sudah dimudahkan jalannya di tahun 2009 kemarin, sekaligus meminta jodoh, rejeki dan berkat di tahun 2010. Kalau pergi ke tempat ini, biasanya kami sekeluarga menginap di hotel sederhana di belakang tempat ziarah ini. Harganya sangattttt murah. Untuk ukuran kamar yang enak buat tidur, luas dan dikasih nama executive per malamnya hanya sekitar 200ribu! Belum lagi ternyata dapet diskon. Hihi. Seneng saya kalau ada yang namanya diskon. Kalau perlu diskon 70% ditambah 20% hihihihi....

Dan di Kediri, saya sempet mampir ke Malang. Eh, Batu. Tapi katanya udah termasuk Malang, ya? Yah, apa pun itu, pokoknya saya main ke daerah sana. Tadinya mau niat masuk ke kotanya dan mampir ke toko roti jempol (kata Anyin ada toko roti namanya roti jempol), tapi denger gosip-gosip ada yang bilang Malang sedang macet saat itu, saya pun malas. Akhirnya kami hanya mampir ke Selekta, jalan-jalan sebentar lalu kembali ke Puh Sarang untuk...berbelanja. Hihihi....Mama saya yang biasanya repot beli oleh-oleh. Kalau saya sih, malas deh bawa oleh-oleh berupa barang. Mending oleh-olehnya cerita aja, kayak gini. Murah meriah dan hemat *digeplak*.


Oh ya, saya juga sempat main ke sebuah air terjun namanya...*mikir* Air Terjun Dolo kalau nggak salah. Tempatnya selayaknya air terjun kebanyakan, asri, di dalam hutan-hutan lebat dan dingin. Jalan menuju air terjun pun dibuat mudah dengan dibuat tangga dari batu-batu alam, yang tidak terlalu tinggi. Sayang, belum lama saya tiba di air terjunnya, kabut langsung turun. Alhasil, saya hanya sempat mengabadikan sedikit gambar dari surga alam di sana. Tapi yang bikin saya keki...dengan kebodohan saya, semua foto yang ada di dalam hape saya kehapus! Iya, saya hapus tanpa sengaja. Gara-gara memorinya kepenuhan dan saya berniat menghapus satu folder saja. Tapi yang ada, malah semua folder yang kehapus! T^T


Untung masih ada kamera, jadi ada beberapa gambar yang bisa selamat *fiuh*
Saya seneng ada di Kediri. Kenapa? Ternyata Kediri juga seperti Jakarta, loh. Soalnya ada Bebek Goreng Korek ala Haji Slamet favorit saya. Hihihi. Iya, saya tau di Jogja dan beberapa tempat lainnya juga ada, kok. Lalu selain makan Bebek, saya juga makan Sate Pak Asbun yang specialis daging ayam kampung. Kata adek saya sih rasanya biasa aja, memang keistimewaannya terletak di daging ayam kampungnya yang legit itu. Tapi menurut saya, satenya nggak selevel sama harganya yang sangat mahal itu. Hehehehe... Nah, kalau udah kenyang makan Bebek atau sate, malamnya di hotel biasanya saya makan mie instant. Soalnya kalau kangen mie, cari mie ayam di sana yang rasanya sesuai selera saya susah banget. Jadilah, indomie sebagai pelariannya. Hiahahaha...
Setelah Kediri, kami melanjutkan perjalanan kembali ke Jogja. Untuk persiapan pulang setelah menginap di Poh Sarang selama tiga malam.



34 comments:

Cerita Tugu said...

kapan ya inyong bisa ikut jiarah ke Goa Maria Poh Sarang

Pohonku Sepi Sendiri said...

wuah, mantabh.. udah ada foto2nya juga.. hehe..
eh, tapi kenapa kok tulisan 'jodoh'nya kecil? hihihi.. smoga di taon 2010 ini enteng jodoh deh clar.. hehehe..

bebek pak slamet? hmm.. yg punya sambal bawang istimewa namparnya itu ya clar?

kang vip'84 said...

udah balik ya?

belajarcafe said...

tempat yg menarik, makasih udah bagi infonya, btw aku jrg bgt keluar rumah hoho.. klo mo pergi ga ada temen (kasihan dech gue)

nuansa pena said...

Perjalan yang menarik dan menyenangkan, semoga cepat dapat jodoh yang sip sesuai selera!

albertus goentoer tjahjadi said...

Poh Sarang emang sangat indah mbak..... eh.. getuk pisangnya mana nih???

Riesta Emy Susanti said...

waah,,senangnya jalan2...

agung aritanto said...

seru juga yaa liburan ketempat-tempat agama,kalau saya

waktu dulu liburannya ke makam-makam para wali dan orang-orang sholeh untuk menguatkan iman saya sebagai orang islam

qnuun said...

waahh ,, enak.ny jalan" .. hehhe ..

pecinta KPop juga ya ?

Kang Sugeng said...

Koq gak mampir Surabaya sih Non.... wuaaah,.. tau gitu saya tunggu aja di Batu biar bisa ketemu, hehee....

Goanya kweren buangeeeet...

Elsa said...

3 tahun hidup di kediri, belom pernah mengunjungi Goa Maria Poh Sarang yang snagat terkenal itu. mungkin suatu saat harus sengaja diluangkan waktunya yaa

anyin said...

horeeeee ada fotonya sekarang :D


oh sempet ke selecta sama kediri jugaa...







tuh kan mbak kuya lupa, yang ada toko roti jempolnya itu di Tuban.. 6jam dari Malang. aku kan aslinya di tuban.. di malang nebeng kuliah doang.. nyasar berkat SPMB hahah :p

Anggi Zahriyan said...

keren mbak goanya... Kok gag ngajak2 saya? :D

salam kenal ^^

belajarcafe said...

yupz, ga cuma widget... segala hal pasti ada + dan - nya, makasih

Aulawi Ahmad said...

nice trip...salam buat kota kediri hihihi

Yolizz said...

air terjunnya asri yah kayaknya... seruuu neehh... ^^

rizal said...

itu patung apa yang pakai2 putih itu, seram kayaknya...hiii...hii...

alfarolamablawa said...

wah Ziarah...
jahat ga ngajak-ngajak..ke Gua Maria Poh Sarang lagi...
hemmmm
hehehe

Itik Bali said...

Wah mbak..seneng ya bisa ziarah ke tempat2 suci
namanya Retreat ya??
oh ya aku udah lihat bukunya mba Clara
kerennn
aku mbok diajari buat buku to mbak..

albertus goentoer tjahjadi said...

ehhh... kan nggak berapa jauh dari Poh Sarang ada yang jual begituan ama tahu kas Kediri...

JHONI said...

lha kok gak mbablas ketimur lagi dikit!!! kan nyampe bali dunk.......terus mampir ke nasi goreng bakar saya hehehehehe...........

caca said...

waahh seru tuh.... aku mau kesanajadinyaaa

dwi wahyu arif nugroho said...

waah
g sklian keliling indonesia ni?? :D

Munir Ardi said...

selamat berbackpacker sahabat terus bebragi yah tempat-tempat indah

Cix said...

Tempatnya keren-keren.TOP abis.
Klo ndak salah pernah mampir tapi cuma lewat doang.hahaa... soalnya klo nyasar di kediri mah susah saya pulangnya. Hhiii...
Liburan yang menyenangkan .. ^_'

insanitis37 said...

Perjalanan menatik y clara...kapan2 boleh dong sy ikut,hehehe
ulasannya menarik. Oh ya, izin follow y sob...

^pakSapi^ said...

foto makanan'e kok gak di tampangin hehe ...

Blog CasCus said...

wah tempat yang indah kayaknya. Ajak2 dunk

Aditya's Blogsphere said...

waduh nyampe kediri....aq waktu kesana ga sempet ke candi.....cuma maen2 bentar...maap ya clara aq jarang bewe.....

Job Review said...

wakh keren nih....kok ke sana gag ngajak ngajak sih

mocca_chi said...

poto potonya, masih asyikan tempat2 di bali ternyata wkwkwkkw

Shin-kun said...

Pengen ke Kediri, mau menemui 'seseorang' di sana, hehehe... :P

xenosphere.x3 said...

Whaaaaaat! Jadi Kurara juga sempat main ke Malang??? :/

Anonymous said...

Hi salam kenal..

ketemu blog ini gara2 nyari hotel murmer di kediri..
saya juga mau ke kediri, tp nanti di bulan agustus..
boleh tau referensi hotel yang di poh sarang ini ?

Thanks ya
Email ke aku juga boleh, Terranina@ymail.com..